Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Dukung Islamofobia, Dewan Bournemouth Inggris Terima Ancaman

Ahad 25 Oct 2020 14:57 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Nashih Nashrullah

Anggota Dewan Bournemouth Inggris menima ancaman pembunuhan. Ilustrasi Islamofobia

Anggota Dewan Bournemouth Inggris menima ancaman pembunuhan. Ilustrasi Islamofobia

Foto: Foto : MgRol_92
Anggota Dewan Bournemouth Inggris menima ancaman pembunuhan.

REPUBLIKA.CO.ID, INGGRIS-Beverley Dunlop, Anggota Dewan Konservatif Bournemouth, Christchurch dan Poole Council, Inggris mengatakan dia mendapat tiga panggilan telepon yang mengancam akan memenggalnya. Ancaman ini diduga karena ia membuat komentar berbau Islamofobia di media sosial.

Ia mengatakan sangat khawatir atas ancaman ini. Polisi juga mengatakan sedang mencoba melacak orang yang membuat panggilan tersebut. Awal bulan ini, postingan Beverley Dunlop diputuskan tidak melanggar aturan perilaku.

Dalam satu posting Facebook, anggota dewan lingkungan Moordown menyarankan pelarangan masjid dan, di posting lain, mengklaim fundamentalis "bersembunyi di depan mata dalam komunitas Muslim".

Baca Juga

Komite kehormatan dewan menerima laporan tersebut dan mengutuk pernyataan tersebut yang dinilai tidak dapat diterima. Namun anggota dewan mengatakan komentarnya telah diambil di luar konteks.

Komite kehormatan dewan mengatakan serangan terhadap politisi saat ini semakin marak. "[Pemerintah] telah mengakui peningkatan ancaman dan serangan terhadap politisi selama beberapa tahun terakhir dan setuju, misalnya, bahwa rincian kontak pribadi anggota dewan tidak perlu lagi dipublikasikan," jelasnya.

Seorang juru bicara Kepolisian Dorset, Inggris mengatakan menerima laporan pada Kamis pagi bahwa seorang wanita telah menerima komunikasi jahat pada malam sebelumnya. Dikatakan penyelidikan telah dilakukan tetapi tidak ada penangkapan yang dilakukan.

Pada 2019, 13 anggota dewan mengatakan mereka menjadi sasaran pelecehan, dengan hampir setengahnya harus melibatkan polisi. 

Sumber:  https://www.bbc.com/news/uk-england-dorset-54674154

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA