Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Euro Fatwa yang Kental Ikhwanul Muslimin Picu Polemik

Jumat 23 Oct 2020 03:00 WIB

Rep: Uji Sukma Medianti  / Red: Nashih Nashrullah

Euro Fatwa masih bertahan di Google Play dan Apple picu polemik. Logo ikhwanul muslimin

Euro Fatwa masih bertahan di Google Play dan Apple picu polemik. Logo ikhwanul muslimin

Foto: tangkapan layar wikipedia.org
Euro Fatwa masih bertahan di Google Play dan Apple picu polemik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Sebuah aplikasi ponsel bernama Euro Fatwa masih eksis di Apple dan Google Play. Aplikasi itu disebut berkaitan dengan ajaran Ikhwanul Muslimin. Aplikasi yang baru berumur 18 bulan itu, dinilai mendukung sudut pandang organisasi tersebut. 

Dilansir dari thenationalnews.com, aplikasi itu disebut telah mengeksploitasi meningkatnya penggunaan smartphone untuk menyebarkan kebencian terhadap rumah tangga Muslim di Eropa. 

Adapun, Euro Fatwa kini konsisten masuk ke dalam 100 aplikasi yang paling banyak diunduh di Eropa. Di Finlandia berada di peringkat 34 dan peringkat 45 di Irlandia. 

Baca Juga

Aplikasi tersebut dibuat Dewan Eropa untuk Fatwa dan Penelitian. Itu merupakan sebuah yayasan swasta di Dublin, Irlandia, yang dipimpin Yusuf Al-Qaradhawi. Dia merupakan sosok pemimpin spiritual Ikhwanul Muslimin yang berbasis di Doha, Qatar.  

Pada saat peluncurannya, aplikasi Euro Fatwa berisi kata pengantar oleh Al- Qaradhawi, di mana dia membuat pernyataan anti-Semit, yang mendorong Google untuk menghapusnya. Namun, aplikasi tersebut dipulihkan usai kata pengantar dikeluarkan.  

Ideologi inti dari Fatwa Euro, bagaimanapun, tidak berubah. Aplikasi ini dimaksudkan untuk membantu pengguna "memenuhi tugas mereka sebagai warga negara Muslim sambil menjaga kekhususan hukum, adat dan budaya masyarakat Eropa", menurut deskripsinya di Google Play.  

Tetapi pada kenyataannya, ini aplikasi itu disebut adalah alat ekstremisme yang mendorong pengguna untuk melepaskan diri dari masyarakat Eropa yang lebih luas.

Dalam satu pernyataan, aplikasi tersebut mengatakan hukum Eropa tidak harus ditaati jika bertentangan dengan Islam. Itu juga menginstruksikan pengikut di Angkatan Darat Inggris untuk tidak mematuhi perintah dan menahan diri dari sumpah setia kepada Ratu. Alat digital lainnya, seperti Zoom dan Telegram, digunakan  para ekstremis untuk menyebarkan ideologi mereka.

Tidak seorang pun diizinkan untuk menyebarkan kebencian dan menyebarkan perpecahan, terutama tidak dengan kedok agama.   

Hal lain yang menjadi perhatian adalah bahwa organisasi-organisasi ini seringkali menjadi agenda asing. Al-Qadrawi, misalnya, sudah puluhan tahun tinggal di Qatar. Dia secara rutin menyebarkan retorika kebencian dari rumahnya di Doha, memperluas jangkauan Qatar di Eropa dan sekitarnya. 

Doha juga telah membiayai beragam badan amal yang meragukan di seluruh Eropa, sering kali terkait atau terinspirasi oleh persaudaraan tersebut. Temuan-temuan ini disajikan dengan sangat rinci dalam buku Qatar Papers: How Doha Finances the Muslim Brotherhood in Europe.  

Dua jurnalis Prancis, menemukan bahwa Doha menyalurkan lebih dari 80 juta dollar AS ke berbagai proyek di tujuh negara Eropa untuk mendukung ideologi Ikhwanul Muslim. 

Ikhwanul Muslimin juga telah mengakar di Turki Recep Tayyip Erdogan, sebuah negara yang pernah dianggap sebagai surga pluralistik di Timur Tengah. 

Kekhawatiran seputar aplikasi ini adalah bagian dari masalah yang lebih luas karena terlalu banyak perusahaan teknologi yang menolak mengambil tindakan terhadap kelompok ekstremis yang menyalahgunakan platform mereka.  

Google dan Apple memiliki kewajiban untuk menghapus Fatwa Euro, dan para pemimpin negara Eropa harus memastikan bahwa perusahaan yang gagal mengekang penyebaran ekstremisme harus dimintai pertanggungjawaban. 

Sumber: https://www.thenationalnews.com/opinion/editorial/why-is-a-muslim-brotherhood-linked-app-still-on-apple-and-google-play-1.1097240

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA