Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

Palestina Pilih Mundur dari Kepresidenan Liga Arab

Rabu 23 Sep 2020 09:50 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Muhammad Hafil

Palestina Pilih Mundur dari Kepresidenan Liga Arab. Foto:  Warga Palestina mengibarkan bendera selama protes di Tepi Barat, di desa Yatta, dekat Hebron, 21 Agustus 2020. Warga Palestina memprotes perjanjian perdamaian untuk membangun hubungan diplomatik antara Israel dan Uni Emirat Arab.

Palestina Pilih Mundur dari Kepresidenan Liga Arab. Foto: Warga Palestina mengibarkan bendera selama protes di Tepi Barat, di desa Yatta, dekat Hebron, 21 Agustus 2020. Warga Palestina memprotes perjanjian perdamaian untuk membangun hubungan diplomatik antara Israel dan Uni Emirat Arab.

Foto: EPA-EFE/ABED AL HASHLAMOUN
Palestina protes atas normalisasi hubungan negara-negara Arab dengan Israel.

REPUBLIKA.CO.ID, RAMALLAH -- Palestina pada Selasa (22/9) melepaskan haknya mengambil kursi kepresidenan bergilir Liga Arab. Hal ini dilaukan sebagai protes atas kesepakatan baru-baru ini untuk menormalisasi hubungan antara Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain dan Israel.

"Keputusan ini diambil setelah Sekretariat Liga Arab mengambil posisi pendukung ke UEA dan Bahrain, yang menormalisasi hubungan mereka dengan Israel yang melanggar Prakarsa Perdamaian Arab," kata Menteri Luar Negeri Palestina, Riyad al-Maliki mengatakan pada konferensi pers di Ramallah, dilansir dari laman Yenisafak pada Rabu (23/9).

"Beberapa negara Arab yang berpengaruh menolak untuk mengutuk pelanggaran prakarsa Perdamaian Arab," kata dia.

Namun, Al-Maliki menegaskan bahwa Palestina tidak akan mundur dari Liga Arab.
Pada 9 September, badan ini gagal mengeluarkan resolusi yang mengutuk langkah Abu Dhabi dan Manama untuk menormalisasi hubungan mereka dengan Israel.

Pada 15 September, UEA dan Bahrain menandatangani perjanjian yang disponsori Amerika Serikat (AS) untuk menjalin hubungan diplomatik dengan Israel, di tengah kecaman keras dari Palestina.
 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA