Friday, 24 Zulhijjah 1441 / 14 August 2020

Friday, 24 Zulhijjah 1441 / 14 August 2020

Pernikahan Membuat Jumlah Muslimah Jepang Meningkat

Rabu 08 Jul 2020 06:35 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah

Pernikahan Membuat Jumlah Muslimah Jepang Meningkat. Bunga sakura di Jepang.

Pernikahan Membuat Jumlah Muslimah Jepang Meningkat. Bunga sakura di Jepang.

Foto: EPA
Islam telah menemukan mualaf di kalangan wanita muda Jepang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Jumlah Muslimah di Jepang dilaporkan semakin bertumbuh. Hal itu didasarkan adanya pernikahan antara wanita Jepang dengan laki-laki Muslim pendatang. Meski awalnya hanya dimulai sebagai Muslimah 'KTP', ajaran Islam nyatanya merasuk ke sanubari para Muslimah tersebut. 

Baca Juga

Aaishah Abid Choudry dulunya bernama Harumi sebelum memeluk Islam. Ia kemudian mengadopsi nama dan keyakinan Muslimnya empat tahun lalu pada usianya yang ke-26 tahun, untuk menikahi seorang Pakistan. 

Dua tahun kemudian, seperti banyak wanita Jepang yang menikah dengan pria Muslim di Jepang, dia tetap enggan mematuhi hukum Islam. Dilansir di Islam Web, suatu hari sekitar dua tahun yang lalu, dia memutuskan bertindak berdasarkan intuisinya sendiri bahwa Islam berarti memiliki hubungan pribadi dengan Allah.  

Dia pun memeluk Islam dan berlutut untuk berdoa untuk pertama kalinya. Suaminya, seorang Muslim yang taat yang tidak pernah memintanya masuk Islam. Namun, sang suami nyatanya selalu berdoa diam-diam atas namanya selama bertahun-tahun, menangis secara terbuka kepada Allah agar memberikan istrinya hidayah. 

Begitu jauh dan tidak dikenal di Jepang, Islam telah menemukan mualaf di kalangan wanita muda Jepang. Banyak yang menikah dengan pria yang datang ke Jepang untuk mencari pekerjaan dari negara-negara dengan tradisi Islam seperti Iran, Bangladesh, Pakistan dan Malaysia. 

Pusat kegiatan Islam di Tokyo, Islamic Center di Setagay-ku mendaftarkan lebih dari 80 anggota baru tahun ini, mayoritas adalah wanita Jepang. Meskipun beberapa wanita kembali tanpa memikirkan pernikahan, banyak lagi yang kembali ke Islam untuk menikahi Muslim. Data tersebut melaporkan, 40 pernikahan antara Muslim asing dan wanita Jepang kembali menanjak di tahun ini. 

Wanita tertarik pada Islam karena mereka menginginkan kebebasan. Islam memberi mereka kebebasan karena mereka tidak harus menjadi budak siapa pun. Islam menentang agresi moral terhadap wanita. Kesucian dan kehormatan wanita dilindungi. Tidak ada hubungan terlarang yang diizinkan. 

Semua hal ini menarik perhatian wanita. Hukum Islam juga menyatakan bahwa laki-laki mungkin memiliki lebih dari satu istri. Dia menjelaskan secara berulang-ulang serta menegaskan bahwa menikah empat kali diperbolehkan hanya dalam keadaan tertentu yang tidak dapat dihindari seperti impotensi, ketidaksuburan, dan sebagainya. Akibatnya tidak ada prostitusi dalam Islam.

Mengenai alasan mengapa seorang wanita tidak dapat memiliki lebih dari satu suami, karena wanita tidak dapat memutuskan anak siapa yang dikandungnya itu. Adapun hukum Jepang menggunakan logika yang sama, melarang wanita menikah lagi dalam waktu enam bulan setelah perceraian.

Wanita Jepang yang menikah dengan pria dari negara-negara Islam sering menghadapi pengucilan dari keluarga mereka dan pengasingan dari teman-teman. Hidup dengan hukum Islam membutuhkan perubahan besar di hampir setiap aspek kehidupan mereka. 

Ritual sholat misalnya, adalah rintangan utama bagi siapa saja yang ingin mempertahankan aktivitas tersebut secara konsisten. Seorang wanita muda yang bekerja untuk sebuah perusahaan elektronik besar di Tokyo berhasil berdoa di ruang ganti perusahaan. Misalnya program MIT-Jepang Intern di perusahaan elektronik besar lainnya, Sharp, mendapati berdoa bukanlah halangan untuk mempertahankan pekerjaan tetap.  

Muslim baru juga harus membuat perubahan besar dalam dietnya. Muslim yang benar-benar mengikuti Alquran tidak boleh mengkonsumsi daging babi dan minuman beralkohol. Juga tidak makan produk hewani yang belum diberkati (tidak halal). 

Jus dan 'Tsukamoto' mungkin mengandung bahan pengawet dengan kadar alkohol yang rendah, cokelat, es krim, kue, dan makanan penutup olahan lainnya mungkin mengandung lemak hewani, dan gelatin dapat dibuat dari tulang hewan. Meskipun produk halal dan diberkati telah semakin tersedia dari toko-toko yang berspesialisasi dalam produk halal atau impor, banyak produk dasar yang dijual di supermarket terlarang bagi Muslim. Simbol wajib yang paling jelas dari wanita Muslim adalah kerudung (hijab) yang menutupi kepalanya, dan lengan panjang, dan celana yang menutupi anggota tubuhnya. 

Setiap negara memiliki variasi dalam hal ini. Wanita Arab Saudi menutupi hidung dan mulutnya juga, sementara Muslimah Malaysia  mengenakan syal pendek di atas kepala mereka.

Dalam wajah energik yang dibingkai dalam jilbab hitamnya, Aysha mengatakan bahwa dia tidak terlahir sebagai Muslim. Sebelum dirinya menjadi seorang Muslim, Aysha adalah sekretaris presiden perusahaan yang kerap meminum minuman alkohol, bermain, memakai rok mini, dan lainnya. 

"Setelah saya menjadi seorang Muslim, segalanya berubah," kata Aysha.  

Dia mengaku telah membuang atau memberikan lima tas pakaian lamanya. Namun untuk menjadi seorang Muslimah yang baik hal itu membutuhkan waktu. 

Meskipun kehidupan Islam yang ketat mungkin tidak selaras dengan gaya hidup di Arab Saudi. Di Jepang, Islam berarti menerima kehidupan yang secara radikal berbeda dari orang Jepang pada umumnya. 

Mungkin bagi sebagian orang, kata dia, di sinilah letak daya tariknya. Sebelum Aysha menjadi seorang Muslimah, dia tidak tahu untuk apa dirinya ditempatkan di bumi ini. Dia berpikir bahwa tujuan bekerja adalah untuk membuat orang lain memikirkannya dan dia percaya bahwa nilai seseorang didasarkan pada universitas apa yang ia kunjungi dan berapa banyak uang yang ia hasilkan. 

"Sekarang saya tahu pekerjaan adalah untuk memberi makan tubuh saya dan saya di sini untuk hidup setiap hari untuk memuji Allah," kata seorang wanita berusia 20-an yang menikah dengan seorang sopir truk Pakistan itu. 

Yang lainnya, seperti Noureen yang merupakan seorang guru keperawatan berusia 30 tahun di sebuah universitas wanita di Saitama, telah mencoba agama lain, termasuk agama Kristen, yang menurutnya tidak memuaskan dirinya sebelum menemukan Islam. 

Dia bertemu dengan suaminya, seorang pekerja pabrik Pakistan berusia 29 tahun, ketika menghadiri sesi belajar di Islamic Center (perjalanan pulang membawa mereka ke arah yang sama) dan secara resmi menjadi seorang Muslim sebelum pernikahan mereka empat tahun lalu. 

Juga, bagi banyak Muslim di Jepang yang membuka restoran India, menyajikan alkohol adalah dilema yang menyakitkan. Meskipun dilarang oleh Alquran, tidak mungkin menjalankan restoran di Jepang tanpanya. Sementara orang dewasa Muslim entah bagaimana dapat mengatasi kesulitan hidup di bawah hukum Islam di Jepang, bagi anak-anak itu hampir mustahil. 

Noureen belum melihat putra mereka yang berusia dua tahun selama enam bulan sejak mereka mengirimnya ke Pakistan untuk tinggal bersama kakek-neneknya untuk menerima pendidikan Islam sejati. "Ketika dia bertambah tua, kita harus khawatir tentang dia menghadiri pesta ulang tahun dan Natal dan akan sedih dan sulit baginya untuk berteman. Saat ini tidak ada sekolah Islam di Jepang. Masalahnya bukan hanya makanan, itu konsepnya di Jepang orang berpikir tubuh mereka adalah milik mereka sendiri, dan bahwa seorang anak harus begadang sepanjang malam belajar dan hanya memikirkan ujian," kata dia. 

Namun ia percaya tubuh seseorang adalah milik Tuhan dan harus diperlakukan dengan hormat.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA