Tuesday, 9 Rajab 1444 / 31 January 2023

Status Siaga Karhutla di Jambi Berakhir

Kamis 01 Dec 2022 15:52 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Pemadaman kebakaran hutan dan lahan (karhutla) - ilustrasi

Pemadaman kebakaran hutan dan lahan (karhutla) - ilustrasi

Foto: ANTARA/Dedhez Anggara
Ada sebanyak empat helikopter yang sudah dikembalikan ke BNPB pusat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAMBI -- Status Siaga Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) di Provinsi Jambi resmi berakhir pada 30 November 2022. Plh BPBD Provinsi Jambi Dody Chandra di Jambi, Kamis mengatakan status siaga karhutla di Jambi tidak diperpanjang mengingat Jambi telah memasuki musim hujan. "Kemarin (30/11) siaga karhutla resmi berakhir dan tidak diperpanjang," katanya.

Saat ini personel dari BPBD maupun TNI -Polri, Manggala Agni dan lainnya yang siaga di lokasi rawan karhutla sudah kembali ke instansi masing-masing. Dody juga mengatakan, dari enam helikopter yang ada di Jambi ada sebanyak empat helikopter yang sudah dikembalikan ke BNPB pusat dan sisanya masih menunggu izin dari negara asal.

Baca Juga

Selain habis masa kontrak, empat helikopter dipulangkan karena masa status siaga darurat akan berakhir pada 30 November 2022. "Itu sudah habis masa kontraknya dalam penanganan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Jambi," katanya lagi.

Saat ini masih ada sisa dua helikopter water boombing di bandara Sultan Thaha Jambi yang dipinjamkan dari Rusia dan Malaysia.

 

"Untuk dua helikopter yang tersisa tersebut dalam waktu dekat akan di pulangkan, saat ini masih menunggu proses administrasi untuk masuk ke negara asal," katanya.

Untuk luasan karhutla di Provinsi Jambi saat ini seluas 163,95 hektar lahan yang terbakar. terluas ada di kabupaten Batang Hari yakni 75,80 hektar lahan, kemudian kabupaten Sarolangun sebesar 44,70 hektar lahan yang terbakar.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA