Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Harimau Terjerat di Aceh Belum Dilepasliarkan

Senin 26 Oct 2020 22:03 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Harimau Sumatera (Panthera tigris sumatrae)  ilustrasi

Harimau Sumatera (Panthera tigris sumatrae) ilustrasi

Foto: ANTARA/Nyoman Budhiana
Harimau terjerat masih dalam penyembuhan.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDA ACEH -- Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh menyatakan harimau sumatera (Panthera tigris sumatrae) yang ditemukan terjerat di Gayo Lues pekan lalu belum dilepasliarkan. Harimau ini masih dalam penyembuhan.

"Harimau tersebut masih dalam penyembuhan. Tim masih di lokasi memantau kondisi harimau tersebut," kata Kepala BKSDA Aceh Agus Arianto di Banda Aceh, Senin (26/10).

Sebelumnya, BKSDA Aceh mengevakuasi seekor harimau yang ditemukan terjerat di kawasan hutan Desa Malelang, Kecamatan Terangun, Kabupaten Gayo Lues, Ahad (18/10). Lokasi harimau terjerat tersebut berada di areal penggunaan lain (APL).

Lokasi berdekatan dengan kawasan perkebunan masyarakat. Harimau dalam kondisi lemah saat ditemukan terjerat.

Dari identifikasi tim BKSDA bersama mitra, harimau tersebut berjenis kelamin betina dengan umum antara dua hingga tiga tahun. Sedangkan bobot harimau berkisar 45 hingga 50 kilogram.

Agus Arianto menyebutkan jerat dalam bentuk kumparan tersebut tidak melukai tubuh harimau. Hanya saja, jerat menyebabkan memar di beberapa bagian tubuh harimau.

"Tim kesehatan terus memantau kondisi harimau tersebut. Jika sudah dipastikan pulih, maka segeradilepasliarkan ke habitatnya," kata Agus Arianto.

Terkait pelepasliaran, Agus Arianto mengatakan, pihaknya masih mencari lokasi yang cocok untuk satwa dilindungi, sehingga setelah dilepasliarkan tidak berkonflik dengan manusia.

"Kami juga mengimbau semua pihakikut menjaga kelestarian satwa liar, khususnya dilindungi. Menjaga kelestariannya dengan tidak memasang jerat, racun, pagar listrik, yang tidak hanya membahayakan harimau, tetapi juga nyawa manusia," kata Agus Arianto.

Agus Arianto menegaskan harimau sumatera merupakan satwa dilindungi. Satwa yang hanya ditemukan di Pulau Sumatera tersebut masuk dalam spesies terancam dan berisiko tinggi punah di alam liar.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA