Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Jumlah Pasien Sembuh dari Covid-19 di Sulut 1.353 Orang

Senin 03 Aug 2020 14:11 WIB

Red: Hiru Muhammad

Petugas kesehatan mengambil sampel darah saat tes cepat (rapid test) COVID-19 mandiri di salah satu Rumah Sakit di Manado, Sulawesi Utara, Jumat (19/6/2020). Tidak kurang dari 150 warga mengantre mengikuti tes cepat mandiri (berbayar) setiap harinya di rumah sakit tersebut sebagai salah satu syarat melakukan perjalanan keluar daerah dengan alasan bekerja maupun berdagang

Petugas kesehatan mengambil sampel darah saat tes cepat (rapid test) COVID-19 mandiri di salah satu Rumah Sakit di Manado, Sulawesi Utara, Jumat (19/6/2020). Tidak kurang dari 150 warga mengantre mengikuti tes cepat mandiri (berbayar) setiap harinya di rumah sakit tersebut sebagai salah satu syarat melakukan perjalanan keluar daerah dengan alasan bekerja maupun berdagang

Foto: Antara/Adwit B Pramono
Pemprov juga telag mengerahkan tim pengawas warga yang telah kontak dengan pasien.

REPUBLIKA.CO.ID, MANADO--Akumulasi angka kesembuhan pasien terkonfirmasi positif Covid-19 di Sulawesi Utara melebihi jumlah pasien terpapar yang sedang dalam perawatan intensif di sejumlah rumah sakit.

"Hingga 2 Agustus 2020, jumlah pasien yang telah dinyatakan sembuh sebanyak 1.353 orang, sementara pasien yang sementara dirawat mencapai 1.181 orang," ujar Jubir Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Sulut dr Steaven Dandel di Manado, Senin (3/8).

Di tanggal yang sama, jumlah pasien yang telah dinyatakan sembuh sebanyak 49 orang. Pasien sembuh terbanyak berasal dari Kota Manado (26 orang), Kabupaten Kepulauan Talaud (enam orang), Kabupaten Minahasa Selatan (satu orang). Di Kota Bitung (lima orang), Kota Tomohon (satu orang) dan Kabupaten Minahasa (dua orang) Jumlah suspek yang digugurkan statusnya (discarded) karena hasil pemeriksaan swabnya telah dua kali negatif sampai sebanyak 603 orang.

Dr Steaven menambahkan tim surveillance provinsi maupun kabupaten dan kota melakukan penjangkauan warga yang melakukan kontak erat dengan pasien yang sudah terkonfirmasi positif. Sudah sebanyak 48.201 orang yang telah melakukan tes cepat (rapid test), sebanyak 3.122 orang hasilnya dinyatakan reaktif.

Akumulasi warga yang terjangkit Covid-19 di provinsi berpenduduk lebih dari 2,6 jiwa itu sejak pertama kali diumumkan pada 14 Maret 2020 telah mencapai 2.668 orang, 134 orang di antaranya telah dinyatakan meninggal.

 

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA