Saturday, 2 Safar 1442 / 19 September 2020

Saturday, 2 Safar 1442 / 19 September 2020

Disdik Papua Izinkan 28 Kabupaten Gelar KBM Tatap Muka

Selasa 04 Aug 2020 05:41 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Siswa SMP Negeri 6 Jayapura dengan masker di wajahnya berjalan meninggalkan sekolah usai melakukan pendaftaran ulang pada hari pertama sekolah di Jayapura, Papua, Senin (13/7/2020). Kegiatan belajar mengajar (KBM) tatap muka di Jayapura digelar bertahap.

Siswa SMP Negeri 6 Jayapura dengan masker di wajahnya berjalan meninggalkan sekolah usai melakukan pendaftaran ulang pada hari pertama sekolah di Jayapura, Papua, Senin (13/7/2020). Kegiatan belajar mengajar (KBM) tatap muka di Jayapura digelar bertahap.

Foto: ANTARA /Gusti Tanati
Kegiatan belajar mengajar (KBM) tatap muka di Jayapura digelar bertahap

REPUBLIKA.CO.ID, JAYAPURA - Dinas Pendidikan Perpustakaan dan Arsip Daerah Provinsi Papua akhirnya mengizinkan 28 kabupaten untuk memulai kegiatan belajar mengajar (KBM) untuk bertatap muka secara bertahap. Kepala Dinas Pendidikan Perpustakaan dan Arsip Daerah Provinsi Papua Christian Sohilait mengatakan hal ini diberlakukan usai Pemprov setempat menetapkan 28 kabupaten sudah dapat menerapkan adaptasi normal baru.

"Yang harus diperhatikan dalam kebijakan terbaru ini adalah proses tatap muka yang secara bertahap tadi di mana beberapa prosedur protokol kesehatan harus dipenuhi," katanya, Senin.

Christian mencontohkan Kabupaten Supiori yang sudah bisa melaksanakan proses belajar dengan bertatap muka secara bertahap. Ini karena sebelumnya sudah ada rekomendasi dari Gugus Tugas Covid-19 setempat.

"Jadi nantinya kami akan memberikan format kriteria kepada masing-masing sekolah untuk dipenuhi. Jika lembaga pendidikan bisa memenuhi persyaratan yang diberikan maka dipersilakan untuk melakukan kegiatan belajar mengajar bertatap muka secara bertahap," ujarnya.

Beberapa kriteria yang harus dipenuhi oleh sekolah seperti harus ada tempat mencuci tangan dengan air yang mengalir. Siswa yang datang ke sekolah dinyatakan sehat menggunakan alat pengukur suhu tubuh. Ruangan kelas sudah diatur sehingga satu ruangan hanya diisi oleh 8-15 orang siswa saja dan lain sebagainya.

"Ada sekitar 20 check list yang harus diisi datanya oleh pihak sekolah agar dapat menjalankan kegiatan belajar mengajar bertatap muka secara bertahap," terang Christian.

Disdik juga akan berkoordinasi lagi dengan kabupaten-kabupaten yang memiliki daerah yang dianggap zona merah. Misalnya di wilayah Pasar Lama Sentani Kabupaten Jayapura, disarankan agar tidak dulu membuka sekolah di sekitarnya untuk menghindari potensi siswa terpapar Covid-19.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA