Saturday, 20 Syawwal 1443 / 21 May 2022

Sambangi Rumah Pengemis, Satpol PP Kotawaringin Timur: Mereka Punya Motor Baru-Mobil!

Sabtu 29 Jan 2022 07:57 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Pengemis (ilustrasi). Keluarga dengan 12 anak yang mengemis di Kotawaringin Timur kedapatan memiliki motor baru dan mobil.

Pengemis (ilustrasi). Keluarga dengan 12 anak yang mengemis di Kotawaringin Timur kedapatan memiliki motor baru dan mobil.

Foto: Republika/Agung Supriyanto
Pengemis yang disambangi Satpol PP terjaring razia pada Kamis malam.

REPUBLIKA.CO.ID, SAMPIT -- Sejumlah personel Satuan Polisi Pamong Praja dan Dinas Sosial Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim), Kalimantan Tengah, mengaku kaget saat menyambangi rumah keluarga pengemis di Sampit. Mereka mendapati ada sepeda motor dan mobil di halaman rumah yang dihuni keluarga itu.

"Walaupun bukan mobil baru, tapi tetap saja itu bukan barang murah. Juga ada sepeda motor baru," kata Kepala Satpol PP Kotawaringin Timur Marjuki melalui Kepala Penegakan Perundang-undangan Daerah, Sugeng Riyanto di Sampit, Sabtu (29/1/2022).

Baca Juga

Keluarga pengemis tersebut, menurut Sugeng, juga mengenakan perhiasan emas dan memiliki ponsel android. Ia menyebut, kehidupan pengemis itu tidak menggambarkan orang tidak mampu yang terpaksa meminta-minta.

Sugeng mengatakan, Dinas Sosial yang didampingi Satpol PP kembali menertibkan gelandangan dan pengemis di Sampit pada Kamis (27/1/2022) malam. Hasilnya, sembilan orang terjaring razia dan dijemput yang semuanya masih terkait keluarga.

Lima orang di antaranya bahkan saudara kandung dan umumnya masih di bawah umur, sedangkan empat orang lainnya adalah kerabat orang tua mereka. Mereka diketahui merupakan warga asal Kabupaten Seruyan yang datang ke Sampit menyewa sebuah rumah di Kecamatan Mentawa Baru Ketapang.

Keluarga dengan 12 anak ini dulunya juga pernah terjaring razia gelandangan dan pengemis hingga dipulangkan, namun mereka kemudian kembali ke Sampit. Ibu anak-anak itu dulunya meminta-minta, sedangkan sang ayah bekerja sebagai buruh.

Menurut Sugeng, ibu dari 12 bersaudara itu memang tidak lagi menjadi pengemis, namun kini anak-anak mereka yang menjadi peminta-minta. Anak-anak yang masih kecil keluyuran hingga malam hari untuk mengamen maupun meminta-minta.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA