Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Jebakan Tikus Sebabkan Kematian Warga di Madiun

Senin 28 Jun 2021 05:19 WIB

Red: Ratna Puspita

Kepolisian Resor (Polres) Madiun menangani kasus jebakan tikus beraliran listrik yang menyebabkan kematian warga di wilayah itu. Kapolres Madiun AKBP Jury Leonard Siahaan mengatakan korban meninggal dalam kasus tersebut adalah Samijan, warga Desa Kedungrejo, Kecamatan Balerejo, Kabupaten Madiun, Jawa Timur. (Ilustrasi Garis Polisi)

Kepolisian Resor (Polres) Madiun menangani kasus jebakan tikus beraliran listrik yang menyebabkan kematian warga di wilayah itu. Kapolres Madiun AKBP Jury Leonard Siahaan mengatakan korban meninggal dalam kasus tersebut adalah Samijan, warga Desa Kedungrejo, Kecamatan Balerejo, Kabupaten Madiun, Jawa Timur. (Ilustrasi Garis Polisi)

Foto: Republika/Kurnia Fakhrini
Polres Madiun tangani kasus jebakan tikus listrik akibatkan kematian.

REPUBLIKA.CO.ID, MADIUN -- Kepolisian Resor (Polres) Madiun menangani kasus jebakan tikus beraliran listrik yang menyebabkan kematian warga di wilayah itu. Kapolres Madiun AKBP Jury Leonard Siahaan mengatakan korban meninggal dalam kasus tersebut adalah Samijan, warga Desa Kedungrejo, Kecamatan Balerejo, Kabupaten Madiun, Jawa Timur.

"Saat ditemukan di sawah, korban meninggal dengan ciri-ciri, seperti tersengat listrik. Kemudian pihak keluarga korban melaporkan ke Polsek Balerejo," ujar AKBP Jury dalam konferensi pers di Mapolres Madiun, Ahad (27/6).

Baca Juga

Menurut dia, terlapor dalam kasus tersebut adalah Suyanto, warga Desa Kedungrejo, Kecamatan Balerejo yang merupakan pemilik sawah. Modus operandi dari kasus tersebut adalah pelaku memasang jebakan tikus yang dialiri arus listrik di sawah miliknya guna menanggulangi hama tikus.

Saat kejadian, Suyanto bermaksud hendak mematikan arus listrik yang tersambung pada jebakan tikus yang dibuatnya sendiri di sawahnya. Kemudian, Suyanto melihat korban sudah dalam kondisi tengkurap di area sawahnya persisnya mengenai kawat pada jebakan tikus yang dibuat pelaku.

Suyanto lalu mengangkat korban ke tepi sawah dengan maksud mengecek kondisi korban dan diketahui korban sudah dalam keadaan tidak bernyawa. Suyanto kemudian meminta bantuan warga sekitar, selanjutnya korban dibawa ke rumah duka.

Melihat kondisi korban meninggal dengan ciri-ciri seperti tersengat listrik, kemudian pihak keluarga korban melaporkan ke Polsek Balerejo. "Pelaku berikut barang bukti diamankan oleh petugas dan ditangani sesuai proses hukum yang berlaku," katanya.

Akibat perbuatannya, Suyanto dijerat dengan pasal 359 KUHP dan terancam hukuman pidana penjara paling lama lima tahun.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA