Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Paus Mati di Madura akan Dievakuasi Menggunakan Ekskavator

Jumat 19 Feb 2021 21:12 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Bangkai paus pilot sirip pendek terdampar di pantai di Bangkalan, Pulau Madura, Jawa Timur, Indonesia, 19 Februari 2021. Puluhan paus pilot bersirip pendek terdampar di perairan dangkal di pulau Madura, Kementerian Kelautan dan Perikanan mengumumkan .

Bangkai paus pilot sirip pendek terdampar di pantai di Bangkalan, Pulau Madura, Jawa Timur, Indonesia, 19 Februari 2021. Puluhan paus pilot bersirip pendek terdampar di perairan dangkal di pulau Madura, Kementerian Kelautan dan Perikanan mengumumkan .

Foto: EPA-EFE/FULLY HANDOKO
Pemprov Jatim telah mengirim dua ekskavator ke perairan Pantai Desa Patereman.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Ikan paus jenis pilot yang mati akibat terdampar di perairan Pantai Desa Patereman, Kecamatan Modung, Kabupaten Bangkalan Madura rencananya akan dievakuasi menggunakan ekskavator. Pemerintah Provinsi Jawa Timur saat ini telah mengirim dua ekskavator ke lokasi.

“Sudah ada dua unit ekskavator dari pemprov,” ujar Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa usai meninjau puluhan ikan paus terdampar itu di Bangkalan, Jumat (19/2).

Ekskavator digunakan untuk mengevakuasi bangkai ikan paus, untuk selanjutnya dikuburkan sambil menunggu air surut.

Menurut orang nomor satu di Pemprov Jatim tersebut, ikan paus yang sudah mati harus segera dikuburkan tidak jauh dari lokasi terdampar.

“Nanti dikonsultasikan forum koordinasi kecamatan, mulai camat, kapolsek, danramil dan klebun di titik mana lokasi penguburan ikan paus dalam jumlah cukup banyak ini, saya rasa mereka jauh lebih tahu,” kata Khofifah.

Puluhan ikan terdampar di pantai di Madura diperkirakan sejak Kamis (18/2), ada beberapa ekor yang masih hidup berusaha dikembalikan ke habitatnya oleh sejumlah relawan dibantu warga setempat.

Berdasarkan informasi tim drone Universitas Trunojoyo Madura (UTM), hari ini total yang terseret arus 49 ekor yang sebagian besar sudah mati karena terdampar di arus dangkal.

Gubernur Khofifah didampingi Bupati Bangkalan Ra Latif Imron meninjau secara langsung lokasi kejadian.

Pemerintah Provinsi Jawa Timur melibatkan Fakultas Kedokteran Hewan (FKH) Universitas Airlangga Surabaya untuk meneliti sampel ikan paus jenis pilot yang mati.

Selain meneliti, pihaknya berkoordinasi dengan tim Balai Pengelolaan Sumberdaya Pesisir dan Laut Kementerian Kelautan dan Perikanan untuk mengetahui penyebab terjadinya ikan paus terdampar di daerah tersebut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA