Monday, 24 Rajab 1442 / 08 March 2021

Monday, 24 Rajab 1442 / 08 March 2021

Pemkab Sidoarjo Naikkan Status Banjir di Tanggulangin

Selasa 19 Jan 2021 11:46 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Anak anak bermain di banjir yang menggenangi Desa Kedungbanteng, Tanggulangin, Sidoarjo, Jawa Timur

Anak anak bermain di banjir yang menggenangi Desa Kedungbanteng, Tanggulangin, Sidoarjo, Jawa Timur

Foto: Antara/Umarul Faruq
Pj Bupati Sidoarjo sebut ada anomali dalam penanganan banjir Tanggulangin.

REPUBLIKA.CO.ID, SIDOARJO -- Pemerintah Kabupaten Sidoarjo Provinsi Jawa Timur berencana menaikkan status banjir Desa Kedung Banteng, Banjar Asri dan Banjar Panji, Kecamatan Tanggulangin dari status siaga menjadi darurat.

Rencana tersebut muncul saat rapat koordinasi yang dipimpin langsung Penjabat Bupati Sidoarjo Hudiyono dengan BPBD, Dinas Kesehatan, Dinas Sosial, PU Cipta Karya, PU BM SDA, Camat Tanggulangin dan tiga kepala desa serta tokoh masyarakat di kantor Balai Desa Kedung Banteng, Tanggulangin.

"Teknis penanganan banjir akan langsung di bawah koordinasi Camat Tanggulangin dengan tetap melibatkan BPBD, PU Cipta Karya, PU BM SDA dan Dinas Sosial. Supaya koordinasinya mudah satu pintu saja lewat camat," kata Hudiyono.

Dia meminta penanganan banjir yang selama ini langsung ditangani BPBD dan PU Cipta Karya, PU BM SDA akan diserahkan ke Camat Tanggulangin. Ia menyebut ada anomali dalam penanganan banjir Tanggulangin karena selama ini dana BTT sudah dimanfaatkan untuk pengurukan situ namun justru genangan air tidak malah surut tapi naik.

"Ini harus dicari penyebabnya kenapa bisa terjadi, bantuan dana BTT sudah digelontor milyaran tapi masih banyak rumah yang tergenang. Ini anomali kalau saya melihatnya. Saya minta camat serta Forkopimka mencari tahu penyebabnya," ujarnya.

Dalam rapat, kata dia, muncul opsi relokasi warga akan dilakukan jika memang itu diperlukan dan minta semua tokoh masyarakat yang ada di tiga desa tersebut duduk bersama untuk memberikan masukan.

"Opsi jangan panjangnya memang ada wacana relokasi. Nanti hasil dari rapat dengan warga dan tokoh masyarakat akan saya sampaikan ke bupati terpilih, hasilnya seperti apa akan saya sampaikan, termasuk wacana relokasi. Karena banjir ini harus ada penanganan konkrit. Kami sudah upayakan dengan meninggikan tanah menguruk pakai sirtu tapi masih banjir," katanya.

Banjir di tiga desa terjadi dalam beberapa bulan terakhir. Tingginya curah hujan ditunjang dengan lokasi yang rendah membuat banjir di tiga desa itu terus terjadi. Berbagai upaya sudah dilakukan di antaranya melakukan normalisasi sungai, tetapi hasilnya minim karena lokasi banjir masih rendah.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA