Friday, 21 Rajab 1442 / 05 March 2021

Friday, 21 Rajab 1442 / 05 March 2021

Tim SAR Cari Operator Alat Berat yang Hilang di Semeru

Rabu 02 Dec 2020 18:04 WIB

Red: Ani Nursalikah

Tim SAR Cari Operator Alat Berat yang Hilang di Semeru. Warga berjalan di samping jalur lahar panas Gunung Semeru di kawasan Pronojiwo, Lumajang, Jawa Timur, Rabu (2/12/2020). Gunung Semeru mengalami erupsi yang menyebabkan awan panas letusan meluncur ke arah Curah Besuk Kobokan sepanjang 11 kilometer dengan durasi kemunculan awan panas selama tiga jam serta status level II atau waspada.

Tim SAR Cari Operator Alat Berat yang Hilang di Semeru. Warga berjalan di samping jalur lahar panas Gunung Semeru di kawasan Pronojiwo, Lumajang, Jawa Timur, Rabu (2/12/2020). Gunung Semeru mengalami erupsi yang menyebabkan awan panas letusan meluncur ke arah Curah Besuk Kobokan sepanjang 11 kilometer dengan durasi kemunculan awan panas selama tiga jam serta status level II atau waspada.

Foto: ANTARA/Umarul Faruq
Operator hilang saat guguran lahar panas yang menerjang jalur pertambangan pasir.

REPUBLIKA.CO.ID, LUMAJANG -- Tim SAR gabungan melakukan penyisiran untuk mencari operator atau sopir alat berat yang dikabarkan hilang saat erupsi Gunung Semeru di sekitar areal pertambangan pasir di kawasan Besuk Kobokan.

"Hari ini Basarnas, TRC dan relawan bersama TNI-Polri melakukan penyisiran untuk mencari informasi belum ditemukannya seorang operator alat berat di areal pertambangan pasir," kata Sekretaris Kabupaten Lumajang Agus Triyono usai meninjau lokasi Curah Kobokan, Kecamatan Pronojiwo, Kabupaten Lumajang, Rabu (2/12).

Tim gabungan melakukan penyisiran untuk menemukan tanda-tanda keberadaan operator alat berat yang dikabarkan hilang. Ia hilang saat terjadinya guguran lahar panas yang menerjang jalur pertambangan pasir.

Baca Juga

"Saya mengimbau pemilik tambang dan pekerjanya untuk bersabar agar tidak melakukan aktivitas di kawasan jalur pertambangan yang dilalui lahar panas Gunung Semeru karena dapat berbahaya bagi keselamatan," ujarnya.

Agus menjelaskan sembilan alat berat di areal pertambangan pasir tertimbun luncuran material vulkanik Gunung Semeru. Petugas juga berusaha mengevakuasi dua kendaraan yang juga tertimbun.

Kabid Pencegahan, Kesiapsiagaan dan Logistik BPBD Kabupaten Lumajang Wawan Hadi Siswoyo mengatakan informasi dari warga, awalnya ada tiga petugas operator yang menjalankan alat berat saat terjadinya erupsi Gunung Semeru.

"Sebenarnya warga sudah memperingatkan kepada tiga operator itu, namun mereka mengabaikan. Saat terjadi luncuran awan panas hingga mengarah ke Curah Kobokan, dua operator berhasil ditemukan warga dalam keadaan selamat," ujarnya.

Ia menjelaskan BPBD Lumajang belum bisa memastikan apakah satu operator alat berat tersebut tertimbun lahar panas Semeru atau tidak. N, ia membuat laporan berdasarkan informasi kedua operator yang selamat bahwa satu operator dinyatakan hilang.

"Tim gabungan Basarnas terus melakukan penyisiran dan kami juga meminta aparat kepolisian untuk menelusuri apakah operator tersebut benar-benar hilang atau berada di tempat lain saat erupsi Semeru," katanya.

Gunung Semeru erupsi meluncurkan guguran awan panas pada Selasa (1/12) pukul 01.23 WIB. Sebanyak 550 warga yang terdampak di Kecamatan Pronojiwo dan Candipuro, Kabupaten Lumajang mengungsi di sejumlah lokasi yang aman.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA