Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Pasien Positif Corona di Jatim Bertambah Jadi 51 Orang

Selasa 24 Mar 2020 20:04 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Pasien corona (Ilustrasi).

Pasien corona (Ilustrasi).

Foto: The Central Hospital of Wuhan via Weibo/Hando
Data per Selasa (24/3) 16.00 WIB, pasien positif Covid-19 di Jatim bertambah 10 orang

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menyampaikan jumlah pasien positif virus corona atau Covid-19 di wilayahnya mencapai 51 orang. Angka bertambah 10 orang dari jumlah sebelumnya sebanyak 41 orang.

"Data dari tim tracing per hari ini pukul 16.00 WIB, jumlah yang positif Covid-19 mencapai 51 orang," ujarnya di sela konferensi pers di Gedung Negara Grahadi di Surabaya, Selasa (24/3).

Dari 10 pasien, kata dia, lima orang ada di Kabupaten Magetan, dua orang di Kota Surabaya, dua orang di Kabupaten Sidoarjo dan satu orang di Kota Malang.

Dengan demikian maka rincian data pasien positif Covid-19 yaitu 31 orang di Surabaya, enam orang di Malang, delapan orang di Magetan, lima orang di Sidoarjo dan satu orang di Kabupaten Blitar.

Penambahan kasus juga terjadi untuk pasien dalam pengawasan (PDP) dari 125 orang menjadi 142 orang, kemudian orang dalam pemantauan (ODP) dari 1.405 orang menjadi 2.003 orang.

Dari data tersebut, lanjut dia, terdapat dua pasien yang meninggal dunia, masing-masing seorang di Malang dan seorang lainnya di Surabaya.

Sementara itu, Koordinator Rumpun Kuratif Gugus Tugas Corona Jatim sekaligus Dirut RSUD dr Soetomo dr Joni Wahyuhadi mengatakan bahwa penambahan 10 pasien positif tersebut bukan temuan baru, tapi dari yang semula berstatus PDP.

"Sedangkan, dari dua pasien yang meninggal dunia tidak semata-mata akibat Covid-19, namun ada penyakit bawaan lain yang menyertai. Mereka yang meninggal juga berusia di atas 50 tahun," katanya.



sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA