Friday, 5 Rajab 1444 / 27 January 2023

Pencarian Kopda Muslimin Masih Dilakukan Tim Gabungan TNI/Polri  

Selasa 26 Jul 2022 20:02 WIB

Rep: Bowo Pribadi/ Red: Muhammad Hafil

 Pencarian Kopda Muslimin Masih Dilakukan Tim Gabungan TNI/Polri. Foto:  Ilustrasi penembakan

Pencarian Kopda Muslimin Masih Dilakukan Tim Gabungan TNI/Polri. Foto: Ilustrasi penembakan

Foto: Republika
TNI/Polri masih cari Kopda Muslimin.

REPUBLIKA.CO.ID,UNGARAN—Upaya untuk menemkan keberadaan Kopda Muslimin, oknum anggota TNI yang diduga menjadi otak Pelaku penembakan terhadap istrinya sendiri belum diambil alih oleh Kodam IV/Diponegoro.

‘Perburuan’ terhadap oknum anggota Batalyon Arhanud 15/DBY ini masih dilakukan tim gabungan Kodam IV/Diponegoro dan Polda Jawa Tengah yang dibentuk untuk mengungkap kasus ini.

Baca Juga

Perihal ini disampaikan oleh Kabid Humas Polda Jawa Tengah, Irjen Pol Iqbal Alqudusy, yang dikonfirmasi di Mapolres Semarang, di Ungaran, kabupaten Semarang, Selasa (26/7/2022).

Menurut Iqbal, upaya untuk mencari keberadaan Kopda Muslimin --yang hingga kasusnya telah diungkap masih menghilang-- terus dilakukan oleh tim gabungan TNI/Polri.

“Saya jelaskan, upaya untuk menemukan keberadaan yang bersangkutan masih dilakukan oleh tim gabungan Polda Jawa Tengah bersama dengan Kodam IV/Diponegoro,” jelasnya kepada wartawan.

Saat ditanya apakah Kopda Muslimin masih berada di Jawa Tengah atau sudah ‘lari’ ke luar daerah, kabid humas menegaskan, informasi tersebut merupakan tknis yang belum dapat diungkapkannya secara lebih detil.

Yang pasti langkah- langkah untuk menemukan yang terduga ‘dalang’ penembakan terhadap Rina Wulandari (34) tersebut masih terus diupayakan dan dilakukan bersama- sama oleh tim gabungan.

Seperti halnya yang disampaikan Kapolda Jawa Tengah, Irjen Pol Ahmad Luthfi dalam jumpa pers pengungkapan kasus penembakan terhadap istri anggota TNI, Senin (25/7/2022) kemarin, yang bersangkutan diminta untuk segera menyerahkan diri sebelum tim gabungan bertindak lebih tegas.

“Kita masih berharap yang bersangkutan(Kopda Muslimin) mau dan bersedia menyerahkan diri kepada tim gabungan, sehingga pengungkapan kasus ini akan semakin terang benderang,” tambah Iqbal.

Selain mencari keberadaan Kopda Muslimin, lanjutnya, tim gabungan TNI/Polri juga masih melakukan pendalaman terhadap asal usul senjata api yang digunakan oleh eksekutor (pelaku penembakan).

“Termasuk dari mana senjata api --yang dijual kepada pelaku tersebut-- didapatkan juga masih terus ditelusuri dan akan Diungkap oleh tim gabungan,” katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA