Tuesday, 6 Zulhijjah 1443 / 05 July 2022

Gunung Kidul Catat Kunjungan 69.845 Wisatawan Saat Libur Akhir Pekan

Selasa 17 May 2022 05:07 WIB

Red: Hiru Muhammad

Wisatawan bermain di Pantai Sadranan Dusun Pulegundes, Sidoarjo, Tepus, Gunung Kidul, DI Yogyakarta, Ahad (24/10/2021). Sejak sepekan terakhir, seluruh kawasan wisata pantai di wilayah Kabupaten Gunung Kidul telah dibuka untuk umum dengan memberlakukan sistem ganjil genap untuk kendaraan roda empat ke atas guna mengurangi kepadatan pengunjung. (ilustrasi)

Wisatawan bermain di Pantai Sadranan Dusun Pulegundes, Sidoarjo, Tepus, Gunung Kidul, DI Yogyakarta, Ahad (24/10/2021). Sejak sepekan terakhir, seluruh kawasan wisata pantai di wilayah Kabupaten Gunung Kidul telah dibuka untuk umum dengan memberlakukan sistem ganjil genap untuk kendaraan roda empat ke atas guna mengurangi kepadatan pengunjung. (ilustrasi)

Foto: Antara/Anis Efizudin
Wisatawan diimbau untuk tidak mandi atau bermain air di bibir pantai

REPUBLIKA.CO.ID,GUNUNG KIDUL --Dinas Pariwisata Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, mencatat ada 69.845 wisatawan yang berkunjung di objek wisata yang dikelola oleh pemerintah daerah pada akhir pekan lalu."Kunjungan wisatawan pada Sabtu (14/5/2022) dan Minggu (15/5/2022) mencapai 69.845 orang dengan menyumbang pendapatan asli daerah sekitar Rp460 juta," kata Kepala Dinas Pariwisata Gunung Kidul Arif Aldian di Gunung Kidul, Senin (16/5/2022).

Ia mengatakan tingginya kunjungan wisatawan ke Gunung Kidul tidak terlepas dari libur akhir pekan ditambah libur nasional Hari Raya Waisak pada hari ini. Ia memproyeksikan kunjungan wisatawan hari ini, lebih dari 10 ribu pengunjung."Semoga kunjungan wisatawan hari ini lebih dari 10 ribu pengunjung. Kunjungan wisatawan tetap tinggi pada Minggu (15/5) karena bertepatan dengan libur akhir pekan," katanya.

Baca Juga

Aldian juga mengakui tingginya gelombang sepanjang pantai selatan tidak menyurutkan wisatawan menikmati keindahan objek wisata di Gunung Kidul, yakni wisata pantai. Masyarakat tetap bermain air, meski sudah diingatkan oleh petugas SAR Satlinmas."Petugas sudah menyampaikan larangan bermain air di bibir pantai melalui pengeras suara di pos TPR karena sedang gelombang tinggi dan juga peringatan di objek wisata pantai. Kami siaga penuh untuk mengantisipasi adanya kecelakaan di objek wisata pantai," katanya.

Sementara itu, Sekretaris SAR Satlinmas Wilayah II Baron Surisdiyanto mengatakan jumlah wisatawan ke Gunung Kidul masih tinggi, di sisi lain di perairan selatan terjadi banjir rob dengan ketinggian di atas dua sampai lima meter."Kondisi di beberapa titik di bawah pengawasan SAR Satlinmas Baron hari ini terpantau ada kenaikan gelombang yang signifikan antara dua sampai lima meter. Untuk itu, kami menerjunkan personel lengkap mengamankan wisatawan yang ada di bibir pantai," kata Aris.

Ia juga mengimbau wisatawan untuk tidak mandi atau bermain air di bibir pantai karena potensi gelombang tinggi bisa datang setiap saat. "Kami mohon untuk semua wisatawan agar selalu berhati-hati dan taati imbauan petugas," katanya.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA