Saturday, 22 Rabiul Akhir 1443 / 27 November 2021

Saturday, 22 Rabiul Akhir 1443 / 27 November 2021

Ganjar Pastikan Bandara JBS Purbalingga Tetap Beroperasi

Selasa 26 Oct 2021 03:24 WIB

Red: Hiru Muhammad

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo (kiri), berbincang dengan penumpang penerbangan komersial perdana di ruang tunggu terminal keberangkatan Bandara Jenderal Besar Soedirman (JBS), Purbalingga, Jawa Tengah, Kamis (3/6/2021). Sebanyak 24 penumpang mendarat dari Surabaya dan 37 penumpang berangkat menuju Jakarta pada penerbangan komersial perdana di Bandara JBS, menandai dimulainya operasional bandara secara komersial.

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo (kiri), berbincang dengan penumpang penerbangan komersial perdana di ruang tunggu terminal keberangkatan Bandara Jenderal Besar Soedirman (JBS), Purbalingga, Jawa Tengah, Kamis (3/6/2021). Sebanyak 24 penumpang mendarat dari Surabaya dan 37 penumpang berangkat menuju Jakarta pada penerbangan komersial perdana di Bandara JBS, menandai dimulainya operasional bandara secara komersial.

Foto: ANTARA/Idhad Zakaria
Di Bandara JBS kini melakukan penerapan aturan syarat penerbangan bagi penumpang

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG--Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo memastikan Bandara Jenderal Besar Soedirman (JBS), Kabupaten Purbalingga, tetap beroperasi, meskipun ada kendala terkait dengan penerapan aturan tes PCR bagi penumpang pesawat.

"(Operasional Bandara JBS) gak berhenti, tadi saya sudah klarifikasi ke bupatinya. Problemnya ada di PCR, terus kemudian dia (pihak maskapai, red) melakukan semacam reschedule lagi. Saya tanya Bu Bupati 'gak Pak itu hoaks, kita masih jalan' jadi tidak benar," katanya di Semarang, Senin.

Ganjar menjelaskan jika penerbangan di Bandara JBS saat ini belum dibuka secara reguler mengikuti aturan PPKM Level di masa pandemi Covid-19. Pihaknya juga belum membebaskan aktivitas ekonomi saat pandemi Covid-19, termasuk transportasi. Gubernur menegaskan yang terjadi saat ini di Bandara JBS adalah penerapan aturan syarat penerbangan yang mengharuskan penumpang pesawat melakukan tes PCR.

Namun, lanjutnya, pihak maskapai penerbangan mengatakan jika penumpang pesawat cukup dengan melakukan swab antigen saja sebab di dalam kabin pesawat telah menggunakan hepafilter. Problemnya hanya itu saja, bukan berhenti dan memang dari segi jadwal belum (dibuka)," ujarnya.

Ganjar mengungkapkan saat dirinya sedang mengklarifikasi perihal ini, justru Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi menawarkan agar pariwisata bisa dibuka sehingga otomatis akan menambah jadwal penerbangan.

"Bupati tadi saya kontak sudah siap, 'kalau diizinkan pariwisata saya buka penerbangannya masuk, ayo boleh apa gak? Aku dadi gubernur yo 'ngok sik', jangan, hati-hati kita harus menjaga itu," katanya.

Sebelumnya beredar informasi bahwa maskapai Citilink sudah tidak melayani penerbangan di Bandara JBS, Kabupaten Purbalingga, meskipun kemudian hal tersebut dibantah  kedua pihak terkait.

 

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA