Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

Sejak Dini Hari, Merapi Keluarkan Puluhan Lava Pijar

Senin 11 Jan 2021 19:21 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Agus Yulianto

Guguran lava pijar Gunung Merapi.

Guguran lava pijar Gunung Merapi.

Foto: Anadolu Agency
Guguran diikuti aktivitas kegempaan lain yang setiap harinya masih tinggi. 

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Gunung Merapi terus mengeluarkan guguran lava pijar. Sepanjang Senin (11/1) saja, Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi mencatat puluhan guguran lava pijar dikeluarkan Gunung Merapi sejak dini hari.

Petugas Pos PGM Kaliurang, Heru Suparwaka melaporkan, pada periode pengamatan 00.00-06.00 sudah teramati 19 kali guguran lava pijar. Jarak luncur maksimum 600 meter dan guguran masih terus mengarah ke arah hulu Kali Krasak.

photo
Aktivitas pengungsi warga Krinjing di Barak Pengungsian Deyangan, Magelang, Jawa Tengah, Jumat (8/1). Jumlah pengungsi warga lereng Gunung Merapi di Magelang mencapai 625 orang. Meningkatkan aktivitas gunung sepekan terakhir menambah jumlah warga yang masuk barang pengungsian. - (Wihdan Hidayat / Republika)
 
Asap kawah teramati memiliki intensitas sedang-tebal dan tinggi 400 meter di atas puncak kawah. Selain itu, suhu udara 16-21 derajat celcius, kelembaban udara 75-95 persen dan tekanan udara berkisar 566-685 milimeter merkuri.

Guguran diikuti aktivitas kegempaan lain yang setiap harinya masih tinggi. Kemudian, pada periode pengamatan 06.00-12.00 kembali terjadi tiga guguran lava pijar dengan jarak luncur maksimum 400 meter ke arah hulu Kali Krasak.  

"Terdengar dari Pos Babadan dan Pos Ngepos dengan intensitas suara sedang hingga keras," kata Heru, Senin (11/1).

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA