Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

Polda Jateng Sekat Tol Berbatasan dengan Jabar

Jumat 24 Apr 2020 15:27 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Foto aerial suasana exit tol Brebes Timur, Jawa Tengah.

Foto aerial suasana exit tol Brebes Timur, Jawa Tengah.

Foto: Oky Lukmansyah/ANTARA FOTO
Penyekatan dilakukan untuk menyeleksi kendaraan yang masuk Jateng.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Polda Jawa Tengah melakukan penyekatan di ruas tol wilayah perbatasan provinsi ini dengan Jawa Barat. Hal itu untuk mengantisipasi masuknya kendaraan pemudik menyusul pemberlakuan larangan mudik oleh pemerintah di tengah pandemi Covid-19.

"Tidak ada penutupan jalan tol. Kami lakukan penyekatan," kata Direktur Lalu Lintas Polda Jawa Tengah Kombes Pol.Subandriya saat mengecek kesiapan gerbang Tol Kalikangkung di Semarang, Jumat (24/4).

Menurut dia, penyekatan dilakukan untuk menyeleksi kendaraan yang memang masuk kategori pemudik atau bukan. "Kalau memang harus dikembalikan ya akan dikembalikan," tambahnya.

Adapun skenario penyekatan, kata dia, kanalisasi akan mulai dilakukan di ruas tol Pejagan. "Kalau lolos di Pejagan, kami sudah siapkan penyekatan di gerbang Tol Brebes Timur," katanya.

Dalam pelaksanaan penyekatan untuk mengantisipasi pemudik ini, kata dia, Polda Jawa Tengah juga telah berkoordinasi dengan kepolisian di daerah sekitar.

Kolaborasi ini dilakukan agar pelaksanaan penyekatan terhadap kendaraan yang akan masuk benar-benar selektif. Selain di jalur tol, kata dia, penyekatan juga dilakukan di jalur non-tol.

Secara keseluruhan, lanjut dia, terdapat sembilan titik check point yang berada di perbatasan dengan Jawa Barat, Jawa Timur, dan Yogyakarta.

Titik-titik penyekatan antara lain berada di wilayah Cilacap dan Brebes untuk wilayah yang berbatasan dengan Jawa Barat, Magelang dan Prambanan untuk perbatasan dengan Yogyakarta, serta Wonogiri, Sragen, Blora, dan Rembang untuk perbatasan Jawa Timur.

Pada tahap pertama selama 14 hari ke depan, kata dia, pelaksanaan pengawasan larangan mudik ini masih pada tahap edukasi. "Pada tahap berikutnya akan ada sanksi hukum," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA