Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

Tiga Konsep Beringharjo Menuju Pasar Halal

Selasa 28 Jan 2020 19:20 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Ani Nursalikah

Tiga Konsep Beringharjo Menuju Pasar Halal. Wisatawan memadati Pasar Beringharjo, Yogyakarta.

Tiga Konsep Beringharjo Menuju Pasar Halal. Wisatawan memadati Pasar Beringharjo, Yogyakarta.

Foto: Republika/ Wihdan
Konsep pertama, adanya ruang khusus di Beringharjo sebagai kawasan halal.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Pasar Beringharjo, Yogyakarta dicanangkan menuju pasar halal. Sekretaris Umum (Sekum) Masyarakat Ekonomi Syariah (MES) DIY, MB Hendrianto mengatakan, ada tiga konsep yang dikemukakan untuk mewujudkan hal tersebut.

Ia menjelaskan, konsep pertama, adanya ruang khusus yang disediakan di Beringharjo sebagai kawasan halal. Namun, jika tidak memungkinkan, ia memiliki konsep kedua, yakni menginginkan pedagang memiliki komunitas halal.

"Komunitas pedagang Beringharjo halal misalnya. Di sana para pedagang memberikan jaminan terhadap halal," katanya di Bank Indonesia (BI) DIY, Yogyakarta, Selasa (28/1).

Konsep ketiga adalah membentuk rintisan pasar halal di luar Pasar Beringharjo. Hal ini ditempuh jika tidak memungkinkan Beringharjo sebagai pasar halal

"Kalau itu tidak memungkinkan, ya membentuk rintisan pasal halal di luar Beringharjo. Awal mula saya kira fokus ke Beringharjo. Pedagang di Beringharjo yang sudah ada menjadi pilot project. Mereka bersedia menyediakan atau terikat dengan aturan halal," ujarnya.

Tiga konsep ini terus dimatangkan dengan menggelar berbagai focus group discussion (FGD) dengan pemangku kepentingan. Salah satunya yang digelar di BI DIY, Yogyakarta, Selasa (28/01) yang mendatangkan berbagai narasumber baik dari instansi pemerintah maupun asosiasi.

Isi diskusi nantinya akan disampaikan kepada Pemerintah Kota (Pemkot) Yogyakarta. Ia pun berharap konsep yang nantinya disampaikan ke Pemkot Yogyakarta dapat disetujui.

"Ini bukan sesuatu yang memaksa. Karena bukan aturan pemerintah. Setelah ini kita akan membuat konsep yang lebih matang," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA