Monday, 8 Rajab 1444 / 30 January 2023

Kadin Dorong Organisasi Persis Bergerak di Sektor Riil

Sabtu 24 Sep 2022 15:09 WIB

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Peserta menghadiri pembukaan Muktamar XVI Persatuan Islam di Soreang, Kabupaten Bandung, Sabtu (24/9/2022). Muktamar XVI Persatuan Islam (Persis) yang dilaksanakan pada 23-26 September 2022 tersebut mengusung tema Transformasi Gerakan Dakwah Persis Untuk Mewujudkan Islam Rahmatan Lil Alamien Dalam Bingkai NKRI. Republika/Abdan Syakura

Peserta menghadiri pembukaan Muktamar XVI Persatuan Islam di Soreang, Kabupaten Bandung, Sabtu (24/9/2022). Muktamar XVI Persatuan Islam (Persis) yang dilaksanakan pada 23-26 September 2022 tersebut mengusung tema Transformasi Gerakan Dakwah Persis Untuk Mewujudkan Islam Rahmatan Lil Alamien Dalam Bingkai NKRI. Republika/Abdan Syakura

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Kadin yakin Persis bisa berkontribusi sektor riil sebagai penggerak ekonomi syariah

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Kamar Dagang dan Industri (Kadin) pusat mendorong organisasi kemasyarakat Islam Persatuan Islam (Persis) untuk bergerak pada sektor riil. Apalagi saat ini Persis memiliki 230 lembaga pendidikan berbasis pesantren dan 358 cabang di wilayah seluruh Indonesia.

Ketua Kadin Arsjad Rasjid mengatakan Persis merupakan salah satu ormas terbesar di Indonesia yang memiliki 358 cabang di Indonesia. Selain itu memiliki 230 lembaga pendidikan berbasis pesantren dan memiliki ragam potensi yang dapat dikembangkan.

"Persis memiliki potensi luar biasa besar dalam memberikan kontribusi riil sebagai penggerak ekonomi nasional berbasis syariah," ujarnya saat memberikan sambutan dalam video yang dibagikan di acara Muktamar Persis ke XVI di Hotel Sutan Raja, Kabupaten Bandung, Sabtu (24/9/2022).

Ia mengatakan berbagai program dapat dilaksanakan oleh Persis untuk menggerakan ekonomi syariah di daerah seperti keberadaan BMT untuk masyarakat yang membutuhkan modal. Termasuk program tabungan haji, zakat infak dan wakaf bersinergi dengan lembaga keuangan syariah.

Arsjad melanjutkan pemberdayaan dapat dilakukan pada lembaga pendidikan milik Persis, mengembangkan center of excellent, pengembangan holding pesantren. Serta promosi produk halal dan pemberdayaan santri.

"Setelah lulus harapannya santri jadi ahli agama sekaligus pengusaha atau wirausaha itu sesuai anjuran rasulullah yang seorang pedagang," katanya.

Ia mengatakan pemberdayaan lainnya dapat dilakuakn dengan peningkatan kapasitas, inkubasi usaha dan menciptakan iklim kewirausahaan. Program-program tersebut dapat dijalankan bekerja sama dengan pemerintah.

Selain itu program lainnya yang dapat dilakukan seperti menyelenggarakan jasa dan kursus keagamaan. Kemudian potensi bisnis lainnya.

"Saya mengajak seluruh pemangku kepentingan khusus muktamar untuk bergotong royong mengembangkan potensi yang ada," katanya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA