Saturday, 27 Syawwal 1443 / 28 May 2022

Tiga Gempa di Jabar tak Berkaitan dengan Semeru-Merapi

Rabu 08 Dec 2021 16:43 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Gempa. Ilustrasi

Gempa. Ilustrasi

Foto: Reuters
Gempa di Jabar karena aktivitas sesar-sesar lokal yang ada di Jabar.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Tiga gempa bumi di Jawa Barat dicatat Badan Meteorologi Klimatologi Geofisika (BMKG) dalam beberapa hari terakhir. Pertama adalah gempa yang terjadi pada Sabtu (4/12) dan Selasa (7/12) di sekitar Kabupaten Bandung, kemudian pada Rabu (8/12) di Kabupaten Purwakarta.

Menurut Kepala BMKG Bandung Teguh Rahayu, sesuai tupoksi dari Stasiun Geofisika Klas I Bandung, pihaknya terus memonitor aktivitas kegempaan khususnya di Wilayah Jawa Barat.

Baca Juga

"Aktivitas seismik terakhir yang tercatat oleh seismograph kami adalah adanya event pada tanggal 7 Desember, terjadi lima kali gempa bumi di wilayah Pangalengan Kabupaten Bandung, dan empat kali event dirasakan," ujar Teguh, katanya melalui ponsel, Rabu (8/12).

Selain itu, di wilayah Purwakarta tepatnya di sekitar waduk Jatiluhur juga termonitor adanya aktivitas kegempaan dan dirasakan. Menurutnya, aktivitas kegempaan di di kedua wilayah tersebut disebabkan oleh sesar-sesar lokal yang ada di Jawa Barat.

"Aktivitas kegempaan di wilayah Purwakarta merupakan aktivitas dari Sesar Cirata, sedangkan aktivitas kegempaan di Pangalengan merupakan sesar Garsela," katanya.

Jadi, kata dia, kegempaan yang terjadi di Jawa Barat ini, diakibatkan karena aktivitas sesar-sesar lokal yang ada di Jawa Barat. "Jadi, bukan karena aktivitas vulkanik, serta tidak ada hubungannya dengan aktivitas Semeru dan Merapi," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA