Tuesday, 25 Rabiul Akhir 1443 / 30 November 2021

Tuesday, 25 Rabiul Akhir 1443 / 30 November 2021

Polda Jabar Pulangkan 79 Orang Terkait Pinjol Ilegal Yogya

Sabtu 16 Oct 2021 18:47 WIB

Red: Ratna Puspita

Wakil Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Jawa Barat AKBP Roland Ronaldy

Wakil Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Jawa Barat AKBP Roland Ronaldy

Foto: Republika/Nugroho Habibi
Polda Jabar masih melakukan pemeriksaan terhadap tujuh orang terkait pinjol ilegal.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Jawa Barat memulangkan sebanyak 79 orang setelah diperiksa terkait kasus pinjaman online (pinjol) ilegal yang digerebek di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Sebanyak 79 orang itu dipulangkan karena belum sesuai dengan pasal yang disangkakan.

"Jadi dari 86 orang yang kita bawa dari Yogyakarta, setelah pemeriksaan untuk 79 orang kita kembalikan ke Yogyakarta bersama Polda DIY yang mengantarkan mereka," kata Wakil Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Jawa Barat AKBP Roland Ronaldy di Bandung, Jawa Barat, Sabtu (16/10).

Baca Juga

Sejauh ini, tujuh orang yang tersisa masih berada di Gedung Ditreskrimsus Polda Jawa Barat untuk diperiksa lebih lanjut. Tujuh orang itu memiliki peran mulai dari asisten manajer, pemimpin tim, HRD, dan beberapa debt collector.

Untuk pemilik pinjol tersebut, menurut Roland masih perlu dipastikan meski pihaknya telah mendapat informasi. Dia memastikan kepolisian akan terus mendalami kasus pinjol yang meresahkan masyarakat itu.

"Ini baru pemeriksaan, masih kita dalami terus, kita sudah dapatkan informasi tapi harus dipastikan kembali," kata dia.

Sebelumnya, aparat dari Polda Jawa Barat menggiring sekitar 80 orang dari DIY setelah menggerebek kantor aplikasi pinjol ilegal. Penggerebekan tersebut diawali usai adanya korban yang melakukan laporan ke Polda Jawa Barat.

Sekitar 80 orang itu digiring menggunakan bus dan truk Ditsamapta Polda DIY. Selain mengamankan puluhan orang, polisi juga turut menyita 105 ponsel dan 105 komputer yang dioperasikan untuk aplikasi pinjol itu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA