Monday, 24 Rabiul Akhir 1443 / 29 November 2021

Monday, 24 Rabiul Akhir 1443 / 29 November 2021

Bantah Klaster Covid-19 PTM, Disdik Jabar: Ada Miskomunikasi

Ahad 26 Sep 2021 09:31 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Nur Aini

Siswa kelas I dan II mengikuti Pembelajaran Tatap Muka (PTM) terbatas dalam satu ruang kelas di Sekolah Madrasah Ibtidaiyah Pasawahan, Dusun Ciakar, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Kamis (9/9/2021). Siswa terpaksa belajar di posyandu, teras warga, serta mushola lantaran belum memilik ruang kelas sejak 2017 silam, karena sekolah tersebut hanya memiliki satu ruang kelas dan ruang guru.

Siswa kelas I dan II mengikuti Pembelajaran Tatap Muka (PTM) terbatas dalam satu ruang kelas di Sekolah Madrasah Ibtidaiyah Pasawahan, Dusun Ciakar, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Kamis (9/9/2021). Siswa terpaksa belajar di posyandu, teras warga, serta mushola lantaran belum memilik ruang kelas sejak 2017 silam, karena sekolah tersebut hanya memiliki satu ruang kelas dan ruang guru.

Foto: Antara/Adeng Bustami
Disdik Jabar menelusuri 149 sekolah di Jabar yang dilaporkan jadi klaster Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Pemprov Jabar, menelusuri adanya informasi temuan dari Pemerintah pusat terkait dengan kluster pembelajaran tatap muka (PTM). Menurut Kepala Dinas Pendidikan Jawa Barat Dedi Supandi, pihaknya langsung melakukan penelusuran terkait 149 sekolah yang masuk dalam data Kemendikbud Ristek pekan ini. 

Dedi mengatakan, Disdik Jabar sudah mengecek di lapangan terkait data tersebut. Tahun ini, ada peningkatan sesuai data dapodik dari 5.033 sekolah yang  melakukan PTM ada 1.295 sekolah yang PTM.

Baca Juga

"Kita sudah cek lewat pengawasan dan cabang dinas di berbagai daerah, tidak ada satu pun klaster PTM. Akhirnya kita coba mengecek ke jejaring dari sumber yang ada, ternyata sumber itu setelah dibuka dan diklik tidak muncul datanya," ujar Dedi ditemui pada Gebyar Vaksinasi Disabilitas Kota Bandung, di SLBN Cicendo, akhir pekan ini.

"Dan kita konfirmasi ke Pusdatin dan kemendikbud, ternyata telah terjadi miss comunication," imbuhnya. 

Dedi menjelaskan, yang dimaksud dengan klaster bukan ada kluster PTM. Melainkan, ada data peserta didik pernah Covid-19 yang mengikuti PTM. 

"Jadi ini miss communications. Jadi kita sampaikan kepada publik bahwa tidak ada klaster PTM dan mohon doanya jangan sampai ada kluster PTM di Jabar," katanya.

Namun, kata Dedi, kalau ditemukan kasus Covid-19 di klaster PTM, pertama sekolah harus melakukan tindakan segera dan tindakan kedua, menutup sementara.

"Dan ketiga setelah menutup sementara terus disemprot disinfektan maka silakan buka kembali," katanya. 

Sebelumnya, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) menegaskan ada ribuan kasus baru terjadi pada sekolah-sekolah yang melakukan kegiatan pembelajaran tatap muka.

Kemendikbudristek menjelaskan ada 1.303 klaster Covid-19 terjadi pada saat proses pembelajaran tatap muka (PTM) digelar di sekolah-sekolah tanah air. Di antaranya, sebanyak 149 sekolah ada di Jabar. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA