Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Pengunjung di Saung Angklung Udjo Masih Sepi

Senin 13 Sep 2021 17:23 WIB

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Andi Nur Aminah

Sejumlah pengunjung berada di area Souvenir Shop Saung Angklung Udjo, Jalan Padasuka, Kota Bandung, Ahad (12/9). Saung Angklung Udjo kembali dibuka di masa PPKM Level 3 dengan menerapkan protokol kesehatan secara ketat dan melakukan pemindaian kode batang melalui aplikasi Peduli Lindungi serta membatasi jumlah pengunjung sebanyak 25 persen dari kapasitas. Foto: Republika/Abdan Syakura

Sejumlah pengunjung berada di area Souvenir Shop Saung Angklung Udjo, Jalan Padasuka, Kota Bandung, Ahad (12/9). Saung Angklung Udjo kembali dibuka di masa PPKM Level 3 dengan menerapkan protokol kesehatan secara ketat dan melakukan pemindaian kode batang melalui aplikasi Peduli Lindungi serta membatasi jumlah pengunjung sebanyak 25 persen dari kapasitas. Foto: Republika/Abdan Syakura

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Mereka yang datang mayoritas konsumen yang telah memesan tiket sejak lama.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Pengunjung yang datang ke objek wisata Saung Angklung Udjo di Kota Bandung relatif masih sedikit pascadiperbolehkan beroperasi di masa penerapan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) level 3. Mereka yang datang mayoritas konsumen yang telah memesan tiket sejak lama.

"Sekarang kita buka tapi pengunjung belum tahu juga jadi belum kelihatan, lebih banyak orang yang sudah booking dari tahun kemarin," ujar Direktur Saung Angklung Udjo (SAU), Taufik Hidayat saat dihubungi, Senin (13/9).

Baca Juga

Ia menuturkan, mereka yang memesan langsung datang ke lokasi relatif masih kecil dan mengalami kendala. Beberapa kendala yang dihadapi jika memesan secara on the spot yaitu pembatasan usia yang boleh masuk ke objek wisata.

"Kalau on the spot masih sedikit, masih terkendala umur di bawah 12 tahun dan orang tua belum divaksin. Kita wisata keluarga. Pembatasan usia otomatis masih banyak orang yang tidak bisa masuk," katanya. Meski begitu, ia mengakui mulai terjadi pergerakan aktivitas di Saung Angklung Udjo.

Di samping pembatasan usia, kendala lainnya yang dirasakan di lapangan yaitu penggunaan QR Code pada aplikasi PeduliLindungi yang belum optimal. Pihaknya merasakan beberapa kendala di lapangan.

"QR Code Peduli Lindungi itu termasuk kendala ada yang tidak punya HP, tidak punya QR Code, ada lowbat. Banyak, ada kendala pengunjung," katanya.

Taufik mengatakan pengurusan terkait penggunaan aplikasi PeduliLindungi untuk skrining pengunjung dan karyawan dihimpun oleh Perhimpunan Usaha Taman Rekreasi Indonesia. Ia merasa pemanfaatan aplikasi tersebut belum optimal dan efektif.

"Ketika tadi menggunakan aplikasi itu ada tamu yang tidak bawa HP dan lowbat tidak menggunakan tipe OS Android, ada HP  space penuh, jaringan tidak lancar yang membuat aplikasinya kurang efektif di beberapa masih belum optimal," katanya.

Terkait infrastruktur sendiri, ia menegaskan Saung Angklung Udjo sudah siap menunjang protokol kesehatan. "Infrastruktur sudah siap yang belum itu optimalisasi aplikasi masih uji coba," katanya.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA