Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Kapolrestabes: Penutupan Jalan di Bandung untuk Tekan Covid

Sabtu 19 Jun 2021 18:18 WIB

Red: Bayu Hermawan

Penutupan jalan Kota Bandung (ilustrasi)

Penutupan jalan Kota Bandung (ilustrasi)

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Kapolrestabes meminta masyarakat memahami alasan penutupan jalan di Kota Bandung.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Kapolrestabes Bandung, Kombes Ulung Sampurna Jaya, meminta masyarakat memahami bahwa penutupan sejumlah jalan raya yang kini diterapkan di Kota Bandung. Ulung mengatakan, penutupan bertujuan untuk menekan angka kasus terinfeksi Covid-19 yang sedang melonjak.

Menurut Kombes Ulung, penutupan jalan yang diberlakukan pada sore dan malam hari itu guna menekan mobilitas masyarakat, sehingga diharapkan tidak ada kerumunan masyarakat di pusat kota. "Diimbau masyarakat Kota Bandung memahami bahwa Bandung sedang berbenah untuk menekan lonjakan Covid-19 akibat mudik," kata Ulung, di Bandung, Jawa Barat, Sabtu (19/6).

Baca Juga

Menurutnya lagi, penutupan itu diperketat juga khusus untuk akhir pekan. Pada Jumat, Sabtu, dan Minggu, penutupan jalan dilakukan mulai pukul 14.00 WIB. "Mengantisipasi akhir pekan, kami lakukan buka tutup jalan pukul 14.00 WIB sampai 16.00 WIB, dilanjutkan pukul 18.00 WIB sampai 05.00 WIB," kata Ulung.

Penutupan jalan itu pun sejalan dengan pengetatan yang dilakukan oleh Pemerintah Kota Bandung. Kini potensi adanya kerumunan pun menjadi berkurang, karena sejumlah restoran maupun kafe dilarang untuk menerima pengunjung.

"Dalam aturan perwali juga seluruh kafe dan rumah makan hanya boleh melayani untuk take away (dibawa pulang)," ujarnya.

Saat ini sejumlah ruas jalan raya di Kota Bandung dilakukan skema buka tutup mulai dari Ring 1, Ring 2, dan Ring 3. Adapun penutupan pada siang menuju sore hanya dilakukan di Ring 1 dan Ring 2. Kemudian penutupan yang dilakukan pada pukul 18.00 WIB hingga 05.00 WIB itu berlaku bagi seluruhnya, sehingga kini akses jalan menuju pusat kota pada malam hari diperketat dengan dilakukan pengalihan arus.

"Kami tidak lakukan penyekatan di batas kota, jadi kami fokusnya di dalam, karena percuma disekat kalau di pusat kota ramai," ucap Ulung lagi.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA