Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Proyek Petrochemical Complex, Indramayu.

Ganti Rugi Cair, Warga di Indramayu Mendadak Jadi Miliarder

Jumat 16 Apr 2021 15:35 WIB

Rep: Lilis Sri Handayani/ Red: Agus Yulianto

Petugas BPN melayani warga saat pencairan ganti rugi pembangunan Petrochemical Complex di kantor BPN Indramayu, Jawa Barat, Kamis (15/4/2021). Sebanyak 531 warga menerima pembayaran uang ganti rugi pelepasan hak pengadaan tanah untuk pembangunan Petrochemical Complex Jawa Barat tahap pertama dengan luas lahan mencapai 162,12 hektare.

Petugas BPN melayani warga saat pencairan ganti rugi pembangunan Petrochemical Complex di kantor BPN Indramayu, Jawa Barat, Kamis (15/4/2021). Sebanyak 531 warga menerima pembayaran uang ganti rugi pelepasan hak pengadaan tanah untuk pembangunan Petrochemical Complex Jawa Barat tahap pertama dengan luas lahan mencapai 162,12 hektare.

Foto: ANTARA/Dedhez Anggara
Warga tidak berniat beli mobil, tapi mencari sawah pengganti.

REPUBLIKA.CO.ID, INDRAMAYU -- Pembayaran ganti rugi proyek Petrochemical Complex bagi tiga desa di Kabupaten Indramayu mulai dicairkan. Warga yang menerimanya pun mendadak jadi jutawan hingga miliarder.

Adapun tiga desa itu, yakni Desa Sukaurip, Desa Sukareja, dan Desa Tegalsembadra di Kecamatan Balongan. Proses pembayaran ganti rugi dilaksanakan di kantor Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) Indramayu.

Berdasarkan pantauan Republika.co.id, Jumat (16/4), besaran ganti rugi yang diterima warga bervariasi, mulai dari ratusan juta rupiah hingga ada yang menerima lebih dari Rp 3 miliar.

Salah satunya Kusminih (50 tahun). Warga Desa Tegalsembadra itu menerima ganti rugi senilai Rp 3,08 miliar. Uang tersebut sebagai bentuk ganti rugi dan pelepasan hak atas sawah dan pekarangan miliknya seluas kurang lebih 9.000 meter persegi.

"Maunya sih (menerima) lebih. Tapi, ya segini juga alhamdulillah, (saya) senang," ujar Kusminih saat ditemui seusai menerima ganti rugi tersebut di kantor Kementerian ATR/BPN Indramayu, Jumat (16/4).

Kusminih mengatakan, rencananya akan menggunakan uang tersebut untuk membeli sawah yang baru di lokasi lain. Namun, dia belum menentukan lokasi pembelian sawah barunya. "Cari-cari dulu karena harga sawah sekarang kan mahal," tutur Kusminih.

Sambil menunggu menemukan lokasi sawah baru yang tepat, Kusmini mengaku akan menabungkan dulu uangnya di bank. Dia pun mengaku tidak terlalu berminat membeli mobil.

"Beli mobil mah mungkin nanti saja karena sekarang saya sudah ada mobil walaupun bodol (kurang bagus)," ujar Kusminih.

Baca juga: Kapal Tanker Raksasa Pertamina Pride Tiba di Indonesia

Hal senada diungkapkan seorang warga Desa Sukaurip, Waskinah (71). Dia pun mengaku tidak berminat membeli mobil. "Uangnya mau saya gunakan untuk beli sawah lagi karena saya kan petani," ujar Waskinah.

Waskinah memperoleh ganti rugi senilai Rp 1,1 miliar. Uang tersebut diperolehnya sebagai bentuk pelepasan hak sawah miliknya.

 

photo
Seorang warga menunjukkan bukti pencairan ganti rugi pembangunan Petrochemical Complex di kantor BPN Indramayu, Jawa Barat, Kamis (15/4/2021). Sebanyak 531 warga menerima pembayaran uang ganti rugi pelepasan hak pengadaan tanah untuk pembangunan Petrochemical Complex Jawa Barat tahap pertama dengan luas lahan mencapai 162,12 hektare. - ( ANTARA/Dedhez Anggara)
 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA