Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

Dirlantas Polda Metro: Penyekatan Arus Mudik Tugas Terberat

Rabu 24 Nov 2021 00:01 WIB

Red: Andri Saubani

Dirlantas Polda Metro Jaya, Kombes Sambodo Purnomo Yogo.

Dirlantas Polda Metro Jaya, Kombes Sambodo Purnomo Yogo.

Foto: Dok Polda Metro
Aparat bahkan harus bekerja selama 40 hari 40 malam pada masa mudik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur lalu Lintas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Purnomo Yogo menyatakan, tugas melakukan penyekatan arus mudik sebagai tugas terberat di masa pandemi Covid-19. Aparat bahkan harus bekerja selama 40 hari 40 malam pada masa mudik.

"Masa terberat itu adalah ketika ada perintah penyekatan arus mudik. Tugas itu dua kali kita laksanakan. Kami harus menyekat 40 hari 40 malam," kata Sambodo, Selasa (23/11).

Baca Juga

Sambodo mengungkapkan, jajarannya harus bersiaga selama 40 hari di berbagai pos penyekatan arus mudik dan arus balik yang tersebar di berbagai titik di Jakarta, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jadetabek). Tugas personel Polda Metro Jaya dalam mengamankan Jakarta pada arus mudik dan arus balik, kata dia, bahkan bertambah berat ketika harus melaksanakan pemeriksaan swab antigen kepada pemudik yang hendak kembali ke Jakarta.

"Kita swab, yang positif dibawa ke rumah sakit, itu juga selama berhari-hari," ujarnya.

Sambodo menyampaikan, ada 43 personel Ditlantas Polda Metro Jaya yang gugur saat bertugas di garda terdepan mengamankan masyarakat dari pandemi Covid-19 ."Saya dan hampir semua staf saya sudah terkena Covid-19. Saya sempat lima hari di ICU dan 20 hari di rumah sakit, tapi ini adalah risiko dari tugas sebagai anggota Polri dalam mengabdi kepada masyarakat, bangsa, dan negara," tambahnya.

Sambodo berharap, ke depannya seluruh lapisan masyarakat semakin sadar akan pentingnya protokol kesehatan yang pada akhirnya akan mengakhiri pandemi Covid-19.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA