Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Anies: Jakarta Siap Hadapi Segala Kondisi Terkait Pandemi

Jumat 25 Jun 2021 00:02 WIB

Red: Andri Saubani

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memberikan keterangan kepada media usai mengikuti apel bersama Penegakan Pendisiplinan PPKM Berskala Micro TA 2021 di Jakarta, Ahad (13/6/2021). Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, apel kesiapan tersebut dilakukan terkait dengan adanya penambahan kasus COVID-19 di Jakarta yang tinggi dalam satu pekan terakhir yaitu dari 11.500 pada 6 Juni lalu menjadi 17.400 per Minggu (13/6/2021).

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memberikan keterangan kepada media usai mengikuti apel bersama Penegakan Pendisiplinan PPKM Berskala Micro TA 2021 di Jakarta, Ahad (13/6/2021). Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, apel kesiapan tersebut dilakukan terkait dengan adanya penambahan kasus COVID-19 di Jakarta yang tinggi dalam satu pekan terakhir yaitu dari 11.500 pada 6 Juni lalu menjadi 17.400 per Minggu (13/6/2021).

Foto: Antara/Muhammad Adimaja
"Kita Bismillah tapi tidak boleh takabur," kata Anies.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gubernur DKI Jakarta Anies Baswesdan menegaskan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta siap menghadapi segala kondisi terkait penanganan Covid-19. Namun, Anies juga meminta dukungan dari masyarakat untuk tetap disiplin terhadap protokol kesehatan.

"Kita siap menghadapi segala kondisi apa pun, kita Bismillah tapi tidak boleh takabur," kata Anies saat menyambangi Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kramat Jati di Jakarta Timur, Kamis (24/6).

Baca Juga

Anies menjelaskan, seluruh pemerintah daerah termasuk Pemprov DKI Jakarta mengikuti Instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 14 Tahun 2020 dengan standar sejumlah ketentuan untuk penanganan Covid-19. Anies menyatakan, usaha penanganan Covid-19 perlu didukung kebijakan pemerintah dan kedisiplinan masyarakat menjaga protokol kesehatan serta mengurangi kegiatan yang tidak penting di luar rumah.

"Apa pun kita ikhtiarkan tapi ini harus dua-duanya kita menambah jumlah tempat tidur menambah jumlah tenaga medis dan obat tapi kalau jumlah pasien tidak dikendalikan bertambah terus akan repot," ujar mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu.

Saat ini, Anies mengatakan situasi dan kondisi pasien Covid-19 di Jakarta masih bisa ditangani. Namun, masyarakat pun harus mendukung kebijakan pemerintah dalam upaya menekan laju kasus Covid-19.

Diungkapkan Anies, pihaknya bersama pimpinan Polda Metro Jaya dan Kodam Jaya menggelar apel jaga di Lapangan Blok S Jakarta Selatan pada 10 hari lalu. Saat itu, Anies menyampaikan kondisi Jakarta berpotensi menuju fase genting sehingga perlu mengambil kebijakan untuk menekan kasus Covid-19, seperti menambah kapasitas rumah sakit yang terlibat menangani pasien terpapar virus asal Wuhan(China) itu.

Selanjutnya, Anies telah menambah jumlah rumah sakit yang menangani Covid-19 dari 103 rumah sakit menjadi 140 rumah sakit. Total rumah sakit di Jakarta.mencapai 193 rumah sakit dan Pemprov DKI memiliki 32 RSUD terdiri atas 13 Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) khusus menangani Covid-19 dan 19 RSUD lainnya dibagi 60 persen menangani pasien Covid-19 dan 40 persen melayani pasien umum.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA