Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

648 Tahanan di Lapas Kota Bekasi Dapat Remisi Lebaran

Sabtu 15 May 2021 17:05 WIB

Rep: Uji Sukma Medianti/ Red: Gita Amanda

Ilustrasi Tahanan.  Dari sekitar 1.600 warga binaan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kota Bekasi, ada 648 orang yang mendapatkan remisi saat Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriah.

Ilustrasi Tahanan. Dari sekitar 1.600 warga binaan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kota Bekasi, ada 648 orang yang mendapatkan remisi saat Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriah.

Foto: Republika/Mardiah
Ada empat orang diantara 648 tahanan yang mendapatkan remisi khusus langsung bebas

REPUBLIKA.CO.ID, BEKASI -- Dari sekitar 1.600 warga binaan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kota Bekasi, ada 648 orang yang mendapatkan remisi saat Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriah.

"Dari jumlah tersebut yang mendapatkan remisi, ada empat orang diantaranya yang mendapatkan remisi khusus langsung bebas pada hari pertama lebaran," kata Kepala Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas II A, Kota Bekasi, Hensah, kepada wartawan.

Adapun, persyaratan remisi ada dua, yakni subtansi dan administrasi. Syarat subtansi  yakni narapidana harus berkelakuan baik selama menjalani hukum di lapas.

Selanjutnya syarat administrasi, narapidana yang bersangkutan menjalani minimal enam bulan di lapas, kemudian syarat lainnya terpenuhi. "Seperti contohnya, yang bersangkutan kalau memang dia terkena PP 99 narapidana khusus itu harus mendapatkan Surat keterangan justice kolaborator," terangnya.

"Ada juga persyaratan-persyaratan lainnya yang memang secara umum berlaku," tambahnya.

Adapun, untuk remisi khusus di hari raya itu minimal 15 hari dan maksimal dua bulan. Mengingat situasi masih pandemi, pihak lapas juga tidak memperbolehkan kunjungan keluarga. Sehingga para keluarga hanya bisa mengunjungi via online berupa video call.

"Jadi upaya kita, agar mereka tetap melakukan komunikasi dengan keluarga kita sediakan kunjungan online berupa komunikasi online dan juga video call," tutur dia.

"Karena jumlahnya cukup banyak yang melakukan komunikasi dengan pihak keluarga, kita tambahkan menggunakan handphone petugas. Karena memang fasilitas masih minim di lapas sendiri," terangnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA