Tuesday, 18 Rajab 1442 / 02 March 2021

Tuesday, 18 Rajab 1442 / 02 March 2021

DLHK Badung: Ini Musim Sampah Kiriman dengan Volume Banyak

Kamis 21 Jan 2021 20:35 WIB

Red: Ratna Puspita

Relawan membersihkan sampah yang berserakan saat mengikuti aksi bersih sampah di Pantai Kuta, Badung, Bali.

Relawan membersihkan sampah yang berserakan saat mengikuti aksi bersih sampah di Pantai Kuta, Badung, Bali.

Foto: Antara/Fikri Yusuf
Angin barat bawa sampah kiriman ke berbagai titik pantai di sepanjang wilayah Badung.

REPUBLIKA.CO.ID, BADUNG -- Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kabupaten Badung, Bali, terus melakukan penanganan terhadap sampah kiriman yang dibawa arus gelombang laut ke tepi pantai. Sampah kiriman terdampar di berbagai kawasan pantai di wilayah itu.

"Kegiatan bersih-bersih pantai ini terus dilakukan karena sekarang ini musimnya sampah-sampah kiriman dengan volume yang banyak dan membutuhkan penanganan yang serius dan profesional," ujar Sekretaris Daerah Kabupaten Badung I Wayan Adi Arnawa dalam keterangan Humas Badung yang diterima di Mangupura, Kamis (21/1).

Ia mengatakan, DLHK Badung memberikan perhatian dan mengerahkan seluruh sumber daya yang ada untuk menangani fenomena angin barat yang membawa sampah kiriman ke berbagai titik pantai di sepanjang wilayah Badung.

Baca Juga

Menurutnya, penanganan yang optimal dapat memberikan kesan positif terhadap citra kawasan pantai seperti Pantai Kuta, Seminyak, dan Legian. Pantai-pantai itu merupakan objek wisata yang sudah dikenal di mancanegara sehingga penanganan akan memberikan kenyamanan bagi wisatawan yang berkunjung.

"Kami juga berharap dalam penanganan sampah kiriman ini tidak saja mengandalkan dari pihak pemerintah saja tapi juga diperlukan partisipasi dan keterlibatan semua pihak dalam mendukung kegiatan bersih pantai," katanya.

Sekda Adi Arnawa juga telah memantau langsung kesiapan DLHK Badung di lapangan dalam penanganan permasalahan sampah, tidak saja dari segi tenaga tetapi bagaimana operasionalnya terkait kesiapsiagaan menghadapi sampah kiriman tersebut. "Dengan kondisi volume sampah yang banyak ini, kami membutuhkan alat-alat yang berat cukup banyak karena bisa menambah dan menunjang dalam rangka penanganan sampah di Pantai Kuta sehingga bisa maksimal dan optimal," kata dia.

Ia juga mengapresiasi dan terus memberikan memotivasi kepada tenaga-tenaga kebersihan dan petugas, yang telah bersama-bersama menangani permasalahan sampah kiriman. "Kami juga mengingatkan kepada petugas kebersihan dalam penanganan sampah ini untuk tetap melaksanakan dan mengedepankan protokol kesehatan pencegahan Covid-19, terutama selalu menggunakan masker walaupun dalam kondisi yang cukup berat ini," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA