Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Bea Cukai Optimalkan Penerimaan Perpajakan

Rabu 16 May 2018 15:43 WIB

Red: Friska Yolanda

Aktivitas petugas Bea Cukai

Aktivitas petugas Bea Cukai

Foto: Dok Humas Bea Cukai
Bea Cukai berhasil melampaui target penerimaan yang ditetapkan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bea Cukai terus mendukung upaya pembangunan infrastruktur yang tengah menjadi fokus pemerintah. Untuk mengekselerasi upaya tersebut, berbagai terobosan telah dilakukan oleh Bea Cukai, salah satunya dengan bersinergi dengan Direktorat Jenderal Pajak dalam menciptakan kebijakan dan program yang mengoptimalisasi penerimaan perpajakan guna mendukung upaya pembangunan infrastruktur.

Dalam diskusi terbuka yang diadakan oleh Center for Indonesia Taxation Analysis (CITA) pada Senin (14/5), diungkapkan Bea Cukai berhasil telah berhasil melampaui target penerimaan yang ditetapkan, yaitu mencapai Rp 192,5 triliun yang terdiri atas penerimaan cukai, bea masuk dan bea keluar. 

Tren membaik ini berlanjut di tahun 2018. Hal ini tercermin dari peningkatan penerimaan di hampir semua jenis pajak dibandingkan penerimaan tahun 2017. 

Namun, Pemerintah tetap harus mewaspadai dinamika perekonomian global dan nasional. "Tetap diperlukan upaya yang lebih keras, cerdas, dan fokus untuk menjaga momentum perbaikan ini," tulis pernyataan CITA, Rabu (16/5). 

Di tengah situasi perekonomian yang menuju fase pemulihan, kebijakan yang lebih moderat merupakan pilihan yang lebih baik. Pilihannya adalah penerimaan atau pertumbuhan dan multiplier effect.

Dalam diskusi tersebut juga diuangkapkan bahwa pertumbuhan kinerja penerimaan kepabeanan dan cukai kuartal I 2018 sebesar 15,84 persen year-on-year. Capaian kinerja Bea Cukai ini tak pelak hasil kontribusi kinerja penerimaan dari sektor cukai, terutama Cukai Hasil Tembakau (CHT). Pada kuartal I-2018, pertumbuhan penerimaan cukai mencapai 16,2 persen. Kenaikan ini merupakan kontribusi kenaikan tarif tertimbang sebesar 11,68 persen maupun kebijakan dari Bea Cukai berupa pembayaran pelunasan maju pembelian pita cukai secara kredit, di samping pengawasan yang lebih baik.

CITA juga mengapresiasi langkah Kementerian Keuangan terkait pembuatan peta jalan simplifikasi tarif cukai rokok. Indonesia adalah salah satu negara dengan struktur tarif cukai terkompleks di dunia. Kompleksitas tersebut mengakibatkan maraknya praktik excise avoidance agar tarif yang dikenakan adalah tarif yang lebih rendah. Bahkan, praktik excise avoidance ini diduga juga dilakukan oleh perusahaan besar. Dapat dibayangkan dampak yang ditimbulkan apabila insentif bagi perusahaan kecil justru dimanfaatkan perusahaan rokok besar. Di satu sisi terjadi persaingan yang tidak adil, penerimaan terganggu, dan misi pengendalian pun akan meleset.

Untuk mendukung pencapaian target penerimaan Bea Cukai, CITA juga mendukung upaya ekstensifikasi barang kena cukai yang didasarkan pada pertimbangan perlunya pengendalian konsumsi terhadap barang yang menciptakan eksternalitas negatif bagi masyarakat. Konsistensi dan keteguhan hati Pemerintah diuji sekaligus perlu terus diyakinkan, semata-mata bagi kebaikan publik.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA