Rabu, 16 Muharram 1440 / 26 September 2018

Rabu, 16 Muharram 1440 / 26 September 2018

Perasaan Canggung Atlet Korsel-Korut di Arena Asian Games

Rabu 15 Agustus 2018 11:19 WIB

Red: Hazliansyah

Pemain dan official bola tangan putri Korea Utara, dan Korea Selatan, foto bersama sebelum pertandingan babak penyisihan grup A di GOR POPKI, Cibubur, Jakarta, Selasa (14/8).

Pemain dan official bola tangan putri Korea Utara, dan Korea Selatan, foto bersama sebelum pertandingan babak penyisihan grup A di GOR POPKI, Cibubur, Jakarta, Selasa (14/8).

Foto: Inasgoc/Fulli Syafi
Tim bola tangan putri Korea Selatan bertemu Koera Utara di laga perdana

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Asian Games 2018 menjadi bagian penting bagi dua Korea dalam upaya perdamaian dan rekonsiliasi. Dalam turnamen multi event ini, Korea Utara dan Korea Selatan tergabung dalam satu kompetisi.

Bahkan untuk beberapa cabang olahraga, Korea Utara dan Korea Selatan melebur menjadi satu tim.

Para atlet menyambut gembira hal ini. Meski diakui sempat membuat mereka gugup saat bertegur sapa.

Kapten tim putri bola tangan Korea Selatan Yoo Hyunji misalnya. Ia merasa kikuk dan gugup saat bertegur sapa dengan atlet-atlet putri Korea Utara dalam pertandingan penyisihan Grup A Asian Games 2018 di GOR POPKI Cibubur, Jakarta Timur, Selasa (14/8) kemarin.

"Kami merasa senang karena dapat menyatu saat berfoto bersama sebelum pertandingan. Itu adalah penampilan spesial bagi kami karena kami tidak pernah saling bertegur sapa sebelumnya," kata Yoo Hyunji.

Tim putri Korea Selatan menang 39-22 atas tim Korea Utara dalam pertandingan itu. Pada babak pertama tim Korsel meraih skor 17-12. Sedangkan pada babak kedua, mereka merebut angka 22-10.

Yoo mengaku gugup ketika saling menyapa dan mengucapkan "hai" kepada atlet-atlet putri Korea Utara.

Pemain belakang tim putri Korea Selatan Jung Yura juga mengaku merasa aneh ketika atlet Korea Utara bertanya kepadanya, "Apakah kamu baik-baik saja?". Pertanyaan itu disampaikan atlet putri Korea Utara manakala Jung terjatuh saat bertanding.

"Saya merasa menjadi satu Korea dalam pertandingan tadi. Tapi, saya juga merasa aneh karena belum pernah menyapa pemain Korea Utara," kata Jung.

Pemain belakang kiri Korea Selatan Han Miseul mengatakan, selama bertanding, masing-masing pemain dari Korea Selatan ataupun Korea Utara bersemangat untuk membela tim masing-masing.

"Tapi, kami sempat ngobrol setelah pertandingan dan itu menyenangkan. Kami juga saling berjabat tangan," kata Han yang mengaku kegiatan itu tidak biasa bagi tim Korea Utara.

Pemain bertahan kanan Korsel Jung Yura menjadi pencetak gol terbanyak untuk timnya dengan total 12 gol dari 14 tembakan ke arah gawang Korut. Sedangkan Han Chun Yon sebagai pemain pivot Korea Utara menyumbang lima gol dari delapan tembakan ke gawang Korsel.

Namun, tidak ada komentar sedikit pun baik dari ofisial ataupun atlet bola tangan putri Korea Utara setelah pertandingan. Tim Korea Utara langsung kembali ke Wisma Atlet Kemayoran seusai pertandingan sekitar pukul 17.30 WIB.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

REKOR

ASIAN GAMES 2018

No Negara G S B T
1 China 132 92 65 289
2 Japan 75 56 74 205
3 South Korea 49 58 70 177
4 Indonesia 31 24 43 98
5 Uzbekistan 21 24 25 70