Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Jawa Timur Jarang Terjadi Kasus Kekerasan Beragama

Kamis 13 Jan 2011 22:29 WIB

Rep: erik purnama putra/ Red: Didi Purwadi

Gubernur Jawa Timur (Jatim) Soekarwo

Gubernur Jawa Timur (Jatim) Soekarwo

REPUBLIKA.CO.ID,SURABAYA -- Jumlah konflik berlatar belakang agama di Jawa Timur cenderung jarang terjadi dibandingkan provinsi lain. Konflik itupun biasanya tak sampai terjadi kontak fisik dan berujung pengrusakan tempat ibadah, sebab baru pada tataran perbedaan wacana semata.

"Kami akui konflik berlatar belakang agama ada di Jawa Timur. Tapi, itu berhasil diredam terlebih dulu sebelum masalah itu meluas hingga berujung tindakan kekerasan seperti di provinsi lain," terang Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Timur, Abdusshomad Buchori, ketika dihubungi Republika, Kamis (13/1).

Abdusshomad menyebut bahwa potensi konflik terjadi karena ada pelanggaran aturan yang dilakukan kelompok tertentu yang memaksakan diri membangun tempat ibadah yang di situ mereka menjadi minoritas. Adapula karena menyebarkan Alquran palsu dan melaksanakan training yang menyimpang dari ajaran Islam.

Karena menghindari penyelesaian dengan cara kekerasan, maka MUI Jawa Timur menyelesaikan dengan cara mengundang seluruh ormas Islam untuk membicarakannya dalam forum musyawarah. Sehingga sebelum persoalan itu muncul ke permukaan sudah terlebih dulu dicarikan solusi terbaik.

"Kami punya GUIB (Gerakan Umat Islam Bersatu) untuk mendeteksi masalah konflik berlatar belakang agama. Dengan begitu tak ada ormas Islam yang bertindak di luar kontrol dalam menangani masalah tersebut dengan cara kekerasan," ujar dia.

Terpisah Gubernur Jawa Timur Soekarwo mengklaim bahwa kasus kekerasan antaragama di wilayahnya sangat sedikit dibanding provinsi lain. Hal itu dinilainya karena masyarakat Jawa Timur sangat tidak suka kekerasan dan menjunjung tinggi pluralisme. Sehingga jarang terjadi aksi main hakim sendiri.

"Masyarakat Jawa Timur menjunjung tinggi toleransi beragama. Sehingga kekerasan beragama disini sangat sedikit," jelas Soekarwo. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA