Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Dua Bayi Lahir di Pengungsian Tsunami Mentawai

Senin 01 Nov 2010 01:13 WIB

Red: Djibril Muhammad

Bayi yang selamat saat tsunami menerjang Mentawai

Bayi yang selamat saat tsunami menerjang Mentawai

REPUBLIKA.CO.ID, MENTAWAI--Dua bayi perempuan lahir secara normal di lokasi pengungsian tsunami Mentawai, di Sikakap, Sumatera Barat, pada Jumat lalu. Koordinator Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI 'Peduli' Emma Yohana yang dikonfirmasi dari Padang, Minggu (31/10), menyebutkan, persalinan dibantu tim dokter dari Dinas Kesehatan Sumatera Barat yang dikirim untuk membantu pelayanan kesehatan bagi para pengungsi dan korban tsunami.

Dua bayi lahir dengan selamat dan sehat begitu pula kedua ibunya setelah dilakukan persalinan secara darurat, ujarnya. Setelah persalinan petugas tim kesehatan membawa dua bayi dan kedua orang tuanya ke rumah sakit (RS) darurat yang berada di Puskesmas dan gereja GKPM Sikakap untuk perawatan lebih lanjut.

Pada Jumat, di RS darurat tim dokter juga telah melakukan operasi pertama kepada korban luka-luka.
Korban pertama yang dioperasi bernama, Adin (6) yang mengalami patah tulang. Operasi berjalan baik meski di tengah banyak keterbatasan peralatan.

Menurut rencana, sebanyak 15 orang korban lainnya akan menjalani operasi di RS darurat ini. Saat ini terdapat 120 korban luka berat yang tengah dirawat di RS darurat tersebut. Untuk membantu para korban luka-luka di Pagai, DPD RI telah mengirim tim medis ke daerah itu, termasuk untuk membantu pemulihan trauma para korban.

Tim medis tergabung dalam DPD 'Peduli' diberangkatkan ke Mentawai melalui pelayaran dari Teluk Bayur Padang dan dilepas Koordinator DPD-RI 'Peduli' Emma Yohana di Padang, Sabtu.

Emma mengatakan, dalam tim medis itu terdapat 15 orang dokter umum dan spesialis dibantu belasan paramedis, serta membawa peralatan medis dan obat-obatan. Selain itu juga membawa bantuan kemanusiaan berupa bahan makanan dan minuman serta perlengkapan darurat lainnya sumbangan dari DPD 'peduli'.

Ia menambahkan, tim medis DPD juga akan memberikan 'traumatic healing' (pemulihan trauma) para korban tsunami yang berada di pengungsian untuk bisa menghilangkan trauma yang dialami setelah dilanda bencana.

Tim medis dan bahan bantuan itu diberangkatkan ke Pulau Pagai, Mentawai, menumpang kapal perang KRI Imam Bonjol yang juga diberangkatkan TNI untuk membantu pelaksanaan tanggap darurat pascagempa dan tsunami yang melanda Mentawai, Senin (25/10) malam.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA