Thursday, 12 Rabiul Awwal 1442 / 29 October 2020

Thursday, 12 Rabiul Awwal 1442 / 29 October 2020

Abaikan Kecaman, Palang Merah Tetap Latih Taliban

Jumat 28 May 2010 21:21 WIB

Red: irf

Palang merah internasional merasa wajib untuk memberikan pelatihan kemanusiaan pada pihak yang berkonflik.

Palang merah internasional merasa wajib untuk memberikan pelatihan kemanusiaan pada pihak yang berkonflik.

Foto: afp

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA--JENEWA--Kritik dan kecaman tak membuat Palang Merah Internasional, ICRC surut. Meski banyak pihak tak setuju, para petugas ICRC tetap tekun melatih pejuang Taliban untuk mampu menjalankan langkah pertolongan pertama. Sebelumnya, ICRC juga telah melatih polisi dan oposisi Afghanistan untuk hal yang sama.

Pelatihan untuk Taliban ini dijalankan ICRC sebagai bagian dari tugasnya untuk menjalankan misi kemanusiaan. "Ini adalah jantungnya mandat yang harus kami jalankan," kata juru bicara ICRC, Christian Cardon. Kata dia, ICRC tidak boleh membeda-bedakan kubu dalam memastikan bahwa masing-masing pihak yang terlibat konflik mampu menjalankan langkah pertolongan pertama dengan baik.

Kritik dan kecaman atas langkah tersebut banyak diterimanya secara langsung maupun surat elektronik. Salah satu pihak yang mengungkapkan kritik itu adalah tokoh yang enggan disebut namanya dari Kandahar. Kritikan itu dimuat oleh koran terbitan Inggris, The Guardian. Tokoh ini menyebutkan bahwa tidak selayaknya Taliban mendapatkan pelatihan tersebut.

Cardon menjawab kritikan itu dengan mengatakan bahwa ICRC telah menjalankan program seperti itu untuk para pihak-pihak yang terlibat konflik di medan perang sejak 150 tahun lalu. Dengan dasar prinsip resiprokal, kata dia, ICRC harus membantu kedua belah pihak.

Untuk menjalankan tugas tersebut secara transparan, pihaknya juga menginformasikan materi-materi yang disampaikan dalam pelatihan tersebut. Biasanya, kata dia, para peserta pelatihan mendapatkan materi selama tiga hari, termasuk di dalamnya pasal-pasal hukum internasional tentang perang dan kemanusiaan.

sumber : afp
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA