Petugas Pemadam Kebakaran Muslim di London Alami Pelecehan di Lembaganya

Pelecehan dihadapi oleh etnis minoritas, orang kulit berwarna, dan wanita.

Reuters
Mobil pemadam kebakaran Inggris diparkir di tepi jalan di London, Inggris pada 16 April 2021. Petugas Pemadam Kebakaran Muslim di London Alami Pelecehan di Lembaganya
Rep: Fuji E Permana Red: Ani Nursalikah

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Petugas pemadam kebakaran Muslim Inggris mengalami pelecehan anti-Muslim di Brigade Pemadam Kebakaran London (LFB). Hal ini menurut tinjauan independen dari lembaga publik, di mana budaya rasialisme, intimidasi, dan misogini tersebar luas.

Baca Juga

Dilansir dari Middle East Eye, Kamis (29/11/2022), laporan luas yang dilakukan oleh mantan kepala jaksa penuntut untuk Inggris barat laut, Nazir Afzal, dibuat setelah seorang petugas pemadam kebakaran yang masih dalam pelatihan bunuh diri pada Agustus 2020. Ditemukan banyak kesempatan di mana penghinaan rasial dengan santai diarahkan kepada orang kulit berwarna yang bekerja di LFB.

Seorang pekerja Muslim mengatakan dia menghadapi pelecehan terus-menerus di tangan rekan-rekannya yang menindasnya karena agamanya. Dalam satu contoh, bacon dan sosis ditempatkan di saku mantelnya dan nomor hotline teroris dipasang di lokernya.

Pelecehan yang dihadapi oleh etnis minoritas, orang kulit berwarna, dan wanita sebagian besar dimanifestasikan melalui ejekan dan intimidasi terus-menerus. Laporan tersebut menemukan bukti penindasan rasialis yang jelas. Hal ini berdampak parah pada staf dalam beberapa kasus, dengan seorang petugas pemadam kebakaran kulit hitam menemukan tali dipasang di atas lokernya.

Setidaknya satu petugas pemadam kebakaran Muslim didiagnosis dengan gangguan stres pascatrauma (PTSD) karena pelecehan yang dia hadapi di LFB. Tarek Younis, dosen senior di Universitas Middlesex yang berfokus pada dampak kebijakan anti-radikalisasi di Inggris, percaya bahwa perilaku anti-Muslim di Brigade Pemadam Kebakaran London menunjukkan masalah yang lebih luas di masyarakat Inggris.

"Sangat sedikit orang dalam posisi berkuasa yang bahkan mengakui contoh eksplisit, apalagi memahami dari mana Islamofobia berasal dan bagaimana cara kerjanya. Jadi daripada melihat Brigade Pemadam Kebakaran London sebagai urusan individu, itu adalah contoh yang sangat baik untuk memikirkan isu-isu yang lebih luas untuk melegitimasi Islamofobia di masyarakat yang lebih luas," kata Younis kepada MEE.

Laporan tersebut tidak menyebut perilaku anti-Muslim di LFB sebagai Islamofobia. Pemerintah Inggris bulan lalu berhenti bekerja untuk menetapkan definisi resmi Islamofobia, dengan sekretaris komunitas Michael Gove mengabaikan adopsi oleh pemerintah Konservatif.

Tinjauan tersebut menyoroti kasus petugas pemadam kebakaran Muslim yang rekan-rekannya berbicara kepadanya dengan aksen India tiruan dan sering bertanya kepadanya tentang 'karpet ajaib' (sajadah) miliknya.

Ketika seorang petugas pemadam kebakaran Muslim dikirim ke kursus pelatihan reguler, beberapa rekannya akan membuat pernyataan rasialis, seperti "ambil ranselmu, seharusnya tidak sulit, yang harus kamu lakukan hanyalah menarik kabelnya."

Sekembalinya dari ibadah haji di Arab Saudi, menurut laporan itu, mereka bertanya kepadanya tentang pelatihan Alqaidah. Petugas pemadam kebakaran itu mengatakan manajer lininya sering memaki dan mengutuk Nabi Muhammad. Menyusul beberapa contoh pelecehan anti-Muslim, petugas pemadam kebakaran mulai menderita depresi dan kecemasan, dan akhirnya didiagnosis dengan PTSD.

“Umat Islam yang diintimidasi tentang agama mereka adalah cara yang sangat reduktif dalam memandang masalah ini. Kita juga harus melihat bagaimana umat Islam ditangani secara lebih luas,” kata Younis.

Dalam kesadaran publik, Muslim diasosiasikan dengan masalah keamanan nasional dan terorisme, dan itulah masalahnya di sini. "Faktanya, Brigade Pemadam Kebakaran London tidak berbeda dengan institusi publik lainnya di mana asumsi umum ini menjadi bagian tak terpisahkan dari budaya sehari-hari atau apa yang mereka sebut olok-olok."

Seruan untuk Reformasi

Tinjauan tersebut telah memicu kritik luas dan seruan untuk reformasi yang signifikan. Laporan tersebut juga menemukan prasangka yang mendarah daging pada tingkat berbahaya terhadap perempuan dan diskriminasi terhadap orang kulit berwarna yang juga secara rutin menjadi sasaran pelecehan rasialis.

Serikat Pemadam Kebakaran telah menyatakan kekhawatiran atas temuan laporan tersebut dan menekankan perlunya perubahan dalam institusi di mana staf takut akan konsekuensi dari perkataan yang dilontarkannya. "Ada elemen dari laporan ini yang mengonfirmasi kekhawatiran yang diajukan oleh Serikat Pemadam Kebakaran selama bertahun-tahun. Ada juga elemen laporan yang akan menimbulkan kekhawatiran yang cukup besar," kata serikat pekerja dalam sebuah pernyataan.

LFB bukan satu-satunya institusi publik yang menghadapi tuduhan rasialis secara institusional. Polisi Metropolitan London telah dirundung penyelidikan yang selama bertahun-tahun menjulukinya rasialis secara institusional.

Pada Agustus tahun ini, sebuah jajak pendapat menemukan setidaknya 44 persen warga London menemukan polisi Metropolitan masih rasialis secara institusional, dengan hanya 29 persen yang percaya sebaliknya. Pada September lalu, ketika polisi Metropolitan ditantang apakah lembaga tersebut gagal memberikan layanan yang sesuai kepada beberapa kelompok dalam masyarakat karena warna kulit, budaya atau etnis mereka, komisaris polisi menolak mengakui masalah tersebut.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
Berita Terpopuler