Manajemen Arema FC Buka Crisis Center untuk Korban Kerusuhan

Manajemen Areman FC membuka posko crisis center untuk korban kerusuhan.

Dok Istimewa
Kerusuhan suporter bola di Kanjuruhan Malang. Manajemen Areman FC membuka posko crisis center untuk korban kerusuhan.
Rep: Wilda Fizriyani Red: Bilal Ramadhan

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Manajemen Arema FC telah membuka Crisis Center seusai terjadinya kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang. Layanan tersebut ditunjukkan untuk Aremania yang menjadi korban kerusuhan seusai pertandingan Arema FC melawan Persebaya Surabaya, Sabtu (1/10/2022) malam.

Baca Juga

"Yang pasti, ini posko Informasi korban untuk menerima laporan dan penanganan korban yang dirawat di rumah sakit," kata Ketua Panpel Arema FC, Abdul Haris di Kabupaten Malang, Ahad (2/10/2022).

Manajemen Arema FC sendiri menyampaikan duka cita mendalam atas jatuhnya korban dalam musibah  tersebut. Pihaknya juga menyampaikan permohonan maaf sebesar-besarnya kepada keluarga korban. Bahkan, manajemen siap memberikan santunan untuk Aremania yang menjadi korban.

"Dan manajemen siap menerima saran masukan dalam penanganan pasca musibah agar banyak yang diselamatkan," kata Abdul Haris.

Akibat kejadian ini, PSSI juga telah menyatakan akan segera melakukan investigasi terkait kerusuhan di dalam Stadion Kanjuruhan. Sebab itu, pihaknya masih menunggu laporan resmi dari pengawas pertandingan dan Kepolisian. 

"Namun, dari tayangan video di media sosial yang sudah tersebar di mana-mana terlihat ada kerusuhan setelah wasit meniup peluit panjang," ungkap Sekjen PSSI, Yunus Nusi.

Yunus memastikan panitia pertandingan akan mendapat sanksi keras jika kerusuhan itu terbukti di dalam lapangan. Selain sanksi denda, Arema FC juga tidak bisa menjadi tuan rumah dalam beberapa laga. Hal yang pasti, PSSI sangat mengecam kerusuhan tersebut.

Sebagai informasi, sebanyak 127 orang menjadi korban kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang. Jumlah ini terdiri atas 125 orang merupakan Aremania dan dua orang dari kepolisian.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
Berita Terpopuler