Pakar IPB: Kambing Lebih Pintar dari Ternak Lainnya

Walau tidak secerdas anjing, tingkat kepintarannya hampir setara dengan kucing.

AP/Adel Hana
Seorang anak laki-laki bermain dengan kambing keluarganya di pasar ternak dalam persiapan untuk liburan Idul Adha Muslim mendatang atau Hari Raya Kurban, di Deir el-Balah, Jalur Gaza tengah, Selasa, 5 Juli 2022.
Red: Irwan Kelana

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Masyarakat mengenal kambing hanya sebagai hewan ternak. Kambing hampir tidak pernah dibahas sebagai hewan yang pintar. Padahal tingkat kepintarannya lebih tinggi dibandingkan jenis hewan ternak lainnya.

Muhamad Baihaqi  SPt  MSc, pakar bidang produksi ternak ruminansia kecil, Fakultas Peternakan IPB University mengungkapkan bahwa karena kepintarannya, di negara Barat muncul istilah  Think Like a Goat atau berpikir layaknya kambing berpikir. Faktanya, kata dia,  karena kecerdasan dan keunikannya, di Inggris kambing telah dijadikan sebagai hewan peliharaan. Kambing mudah diajari dan mudah membangun hubungan dengan pemiliknya.

Namun, lanjutnya, sebagai hewan peliharaan, tidak sembarang jenis kambing yang dipilih. Kambing yang bisa dijadikan sebagai hewan peliharan adalah kambing mini atau pigmy goat. Selain pintar, kambing mini ini memiliki ukuran tubuh yang mungil sehingga terlihat imut dan menggemaskan.

“Kepintaran kambing ini terbukti karena memang ternyata dapat dijadikan hewan peliharaan. Walau tidak secerdas anjing, tingkat kepintarannya hampir setara dengan kucing dan bisa memiliki bonding dengan manusia sebagai pemiliknya,” terangnya ketika diwawancarai terkait tingkat kecerdasan kambing yang jarang diketahui masyarakat awam.

Dibandingkan dengan domba, imbuhnya, tingkah laku kambing lebih ekpresif dan banyak akalnya. Kambing juga memiliki tingkah laku stereotyping atau meniru. Kemampuan ini bisa membuat kambing pintar meniru dan dilatih suatu trik. Seperti mengajari letak pakannya dan letak toiletnya. Dibanding domba dan sapi, kambing juga memiliki kemampuan memanjat pohon untuk memenuhi kebutuhan pakannya.

“Tidak ada jenis ruminansia lain yang memiliki kemampuan seekstrim itu. Sehingga kambing cenderung mudah dikembangbiakkan dan mampu bertahan hidup di daerah ekstrim, seperti lahan kering, karena mampu mencari pakannya sendiri,” tambahnya dalam rilis yang diterima Republika.co.id, Sabtu (9/7/2022).

Fakta unik lainnya adalah dari sisi taktik dan insting. Baihaqi mengatakan bahwa kambing lebih pintar daripada ternak lainnya. Secara manajemen, hal ini dapat memberikan nilai plus dan minus bagi para peternak. Bila kualitas kandang tidak bagus, kambing akan mudah lolos. Kambing juga agak rewel dari sisi pakan karena lebih menyukai jenis dedaunan yang berbeda.

“Namun dengan kepintarannya, baik dipelihara secara intensif atau ekstensif akan memberikan beberapa keuntungan. Bila kambing dipelihara dengan sistem diumbar, kambing akan lebih waspada terhadap serangan predator. Kambing juga dapat memenuhi kebutuhan nutrisinya sendiri dengan mencari pakan sendiri. Kambing juga mampu membedakan pemilik dengan bukan pemilik, sehingga cenderung sulit dicuri,” tandasnya. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
Berita Terpopuler