Biografi Misteri Suharto Jenderal yang Selalu Tersenyum

Kisah Soeharto muda, kebangkitan menakjubkan orang kuat dari awal yang sederhana

Nikkei.com
Buku baru David Jenkins,
Red: Muhammad Subarkah

REPUBLIKA.CO.ID,  Kisah hidup Suharto kini mulai bermunculan. Bahkan, kajiannya semakin marak, terutama untuk mengungkap anak desa yang miskin tapi ganteng, kemudian berkuasa begitu lama. Bahkan, tak tanggung-tanggung selama dia berkuasa ekonomi dan keamanan Indonesia membuat takjub banyak orang. Indonesia kala itu malah masuk dalam kategori 'macan Asia'. Ini impian yang entah lagi tercapai di masa kapan?


Belakangan terbit buku karya jurnalis Australia yang begitu lama meliput Indonesia, David Jenkins. Dia 'berhome base' di Jakarta selama Suharto berkuasa. Dan selama itu dia melihat sosok seorang jendral yang dikalangan internasional yang dicap sebagai diktator, tapi ternyata sosok yang sederhana dan selalu bermuka cerah. Senyum yang menggayut di wajah Suharto selalu menjadi perhatian sekaigus misteri baginya.

Dan untuk itu Jenkins menulis buku 'Young Soeharto' setebal 300 halaman untuk menelusuri rasa penasarannya. Tak tanggung-tanggung ia buru sumber berita hingga ke tempat asal muasal Suharto dan para tentara yang dahulu jadi mentornya di zaman Jepang. Dia ingin menguak senyum itu?

Berikut tulisan 'review' buku itu yang ditulis di media Jepang, Nikkei.com. Begini tulisan selengkapnya:

============

Kepemimpinan yang kuat adalah salah satu aspek politik Asia Tenggara yang dengan cepat menjadi peninggalan sejarah. Proses demokrasi dalam 20 tahun terakhir sebagian besar telah mengurangi lama waktu para pemimpin nasional tetap berkuasa -- baik mereka mencapai batas masa jabatan dan menghormatinya, dikeluarkan dari jabatannya oleh pemilih, atau digulingkan oleh kudeta militer sebagai upaya terakhir.

Sebelum itu, orang kuat Asia memiliki lebih banyak kekuatan bertahan. Salah satu yang paling menarik dan paling tidak dipahami adalah Suharto, jenderal angkatan darat yang bersuara lembut yang mengambil kendali kepresidenan Indonesia pada tahun 1967 dan memegangnya dengan cengkeraman besi sampai ia digulingkan oleh gelombang protes rakyat yang marah pada tahun 1998.

Dalam biografinya yang diteliti secara mendalam dan ditulis dengan luar biasa tentang kehidupan awal Suharto, jurnalis Australia David Jenkins mengungkapkan ketertarikan seumur hidupnya dengan seorang pria yang dicirikan dalam biografi sebelumnya yang ditulis oleh seorang jurnalis Jerman pada 1970-an sebagai "Jenderal yang Tersenyum".

Karena di balik senyum itu, tidak ada yang benar-benar tahu apa yang dipikirkan pria itu -- atau banyak hal tentang dirinya.

Sebagai seorang jurnalis yang meliput politik di Indonesia pada puncak kekuasaannya pada akhir 1980-an, saya sama bingungnya dengan siapa pun. Sikap tenang dan tenang Suharto tampaknya hanya sebagian dari cerita. Ada insiden terkenal pada tahun 1989 ketika, ketika dia kembali dari perjalanan ke luar negeri di tengah gerakan tentara tentatif untuk membatasi kekuatannya, dia dengan tersenyum mengatakan kepada sekelompok wartawan yang menyertainya bahwa dia akan "menghancurkan" siapa pun yang menantangnya.

Selama lebih dari 30 tahun Suharto memerintah Indonesia, hanya sedikit yang meragukan kemampuannya untuk menghancurkan lawan. Penulis yang dipenjara Pramoedya Ananta Toer biasa menyebut rezim "Orde Baru" miliknya sebagai bentuk kolonialisme. Di sini, dalam buku ini, mungkin terletak kunci untuk memahami 'Jenderal yang Tersenyum'.

Dalam buku setebal 300 halaman yang dihabiskan Jenkins menjelajahi masa kecil presiden masa depan, tahun-tahun awalnya di tentara kolonial Belanda dan kemudian, di tentara teritorial Jepang yang menduduki, pembaca mendapatkan perasaan seorang pria yang diilhami dengan pemahaman dan fasilitas untuk otoritas paternalistik yang tidak toleran.

Jenkins pergi ke beberapa perjalanan panjang untuk menyelidiki latar belakang keluarga Suharto dan pendidikan (ia lahir Soeharto, ejaan namanya kemudian diubah menjadi Suharto setelah kemerdekaan Indonesia dari pemerintahan kolonial Belanda).

 
 

 

Keterangan foto: Atas: Letnan Jenderal Hein ter Poorten, panglima tertinggi Belanda, menyerah kepada Jepang di Kalijati, Jawa Barat, pada 9 Maret 1942. Bawah: Letnan Kolonel Suharto, berbaju putih, berdiri di samping Jenderal yang sedang sakit Sudirman, Panglima Tertinggi Angkatan Darat Indonesia, pada parade militer di Yogyakarta pada tahun 1949. Foto-foto Suharto yang paling awal diketahui berasal dari tahun 1949. (Ipphos)

 

Apa yang muncul adalah gambaran seorang Jawa kelahiran desa sederhana yang sejak awal dijauhkan dari pengasuhan ibunya dan berpindah-pindah di antara berbagai kerabat, bukan pengalaman yang sangat jarang bagi banyak orang Indonesia dari wilayah ini. Dia menepis rumor kelahiran bangsawan yang beredar selama kepresidenan Suharto. Yang muncul adalah gambaran seseorang yang sangat terpengaruh oleh kemiskinan emosional kehidupan keluarganya, yang kemudian diterjemahkan ke dalam kepedulian yang kuat terhadap kesejahteraan keluarganya sendiri, yang diuntungkan dari pengayaan luar biasa ketika Suharto mengumpulkan kekuatan politik.

David Jenkins - (Nikkei.com)

 

Biografi psikoanalisis klasik dari para pemimpin besar sering kali menekankan pada pengalaman masa kanak-kanak sebagai penentu karakter politik dan kekayaan. Beberapa pemimpin Asia telah mengalami pemeriksaan yang begitu ketat tentang masa lalu awal mereka seperti yang telah dilakukan Jenkins.

Hal ini dimungkinkan oleh wawancara ketat dengan sumber-sumber kontemporer oleh Jenkins, yang dikirim ke Indonesia pada pertengahan 1970-an dan memulai proyek ini lebih dari 30 tahun yang lalu ketika banyak dari mereka yang mengenal Suharto muda masih hidup.

Apa yang digambarkan Jenkins dengan sangat baik adalah lanskap yang berkembang pada akhir periode Belanda di Indonesia. Tingkat detailnya seringkali memukau. Dalam diskusi tentang pendidikan Suharto yang sederhana namun memadai, pembaca disuguhi penjelasan luas tentang berbagai tingkat sekolah yang tersedia di bawah pemerintahan kolonial Belanda.

Jenkins menggunakan pemeriksaan ini untuk membuat poin yang lebih besar tentang perjuangan kemerdekaan yang akhirnya diikuti oleh Suharto. Dia mencatat bahwa orang Indonesia yang tidak dapat memperoleh manfaat dari aliran pendidikan Eropa dikeluarkan dari eselon atas tentara Indonesia, dan mereka yang berbicara bahasa Belanda merasa lebih unggul daripada mereka yang tidak. Suharto adalah pengecualian untuk konvensi ini.

 
 
Keterangan foto: Suharto memberikan penghormatan (sungkem) kepada ayah mertuanya K. R. M. T. Soemoharjomo, seorang anggota Kerajaan Mangkunegaran. Ketika Suharto mengumpulkan kekuasaan, keluarganya mendapat manfaat dari pengayaan yang luar biasa. - (Nikkei.com)

 

Memahami bagaimana Suharto muda membuat jalan dari daerah terpencil Jawa dari masa kecilnya yang hancur ke jajaran atas tentara Indonesia adalah pencapaian besar dari biografi ini.

Diketahui bahwa Suharto memulai karir militernya pertama kali sebagai anggota tentara kolonial Belanda yang dikenal sebagai KNIL. Kemudian, ketika Jepang menginvasi Hindia Belanda pada tahun 1942, Suharto pertama kali bergabung dengan kepolisian yang dikelola Jepang dan kemudian tentara tambahan, PETA, yang dibentuk Jepang untuk mempertahankan pulau-pulau tersebut dari invasi Sekutu.

Sampai sekarang, hanya ada catatan Suharto tentang tahun-tahun pembentukan ini di mana ia menampilkan dirinya sebagai seorang polisi dan tentara teladan. Dalam wawancara yang dilakukan Jenkins dengan anggota pasukan pendudukan Jepang yang melatih Suharto, mereka menceritakan kisah berbeda tentang seorang pria yang berhati-hati, pendiam, dan cenderung melakukan apa yang diperintahkan untuk maju.

 
Keterangan foto: Rekrutan Indonesia dari PETA, tentara sukarelawan yang dibentuk oleh Jepang untuk mempertahankan pulau-pulau dari invasi Sekutu. Suharto mendaftar dengan PETA setelah pertama kali bergabung dengan kepolisian yang dikelola Jepang. (Djawa Baro)

 

Yang menarik adalah poin-poin yang lebih luas yang penulis buat tentang masa pendudukan Jepang ini dan dampaknya terhadap pembentukan Indonesia. Orang Jepang berusaha untuk menanamkan budaya mereka sendiri tentang semangat juang yang menuntut dan agresif pada anak muda Indonesia yang mereka rekrut untuk PETA. Pelatihan yang dilakukan mereka sangat keras dan seringkali brutal. Jenkins menunjukkan bahwa beberapa dari kekerasan dan kebrutalan biasa ini terus dilakukan oleh para perwira yang kemudian naik pangkat di tentara Indonesia.

Keterangan foto: Suharto saat berpangkat Lettnan Jendral tahun 1966. - (Nikkei.com)

 

Mungkin lebih penting lagi, keputusan Jepang untuk melatih orang Indonesia agak terlambat dalam perang yang membantu menanamkan rasa motivasi yang kuat untuk membawa mereka melalui perjuangan revolusioner melawan pasukan Belanda yang kembali, yang pada awalnya didukung oleh pasukan Inggris yang diperlengkapi senjata dengan baik.

"Keyakinan pada voluntarisme, gagasan bahwa kekuatan yang bermotivasi tinggi dapat mengatasi musuh yang diperlengkapi dengan lebih baik, akan terbukti sangat penting," ujar Jenkins. "Itu datang untuk mendukung konsep Indonesia 'semangat' atau semangat revolusioner."

Buku ini hanya yang pertama dari biografi tiga jilid yang direncanakan dan berakhir tepat ketika revolusi akan dimulai pada tahun 1945. Analisis forensik penulis dan perhatian terhadap detail mungkin tidak mudah dibaca bagi pembaca umum, tetapi ruang lingkup karya magisterial ini jauh melampaui kehidupan Suharto, yang menjalani sisa hari-harinya setelah dia digulingkan dengan diam-diam merawat burung dan tidak banyak bicara sampai dia meninggal pada tahun 2008.

Buku ini merinci latar belakang salah satu yang paling luar biasa dan paling tidak di Asia, yakni perjuangan nasional yang terkenal serta kisah tentang seorang pria yang berjuang untuk dan kemudian membawa negaranya ke tingkat kemakmuran yang sedikit orang bayangkan dapat dicapai oleh seorang anak berpendidikan rendah dari desa terpencil di Jawa.

Itulah jasa Suharto terlepas dari semua kesalahannya.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
Berita Terpopuler