Kisah Istri Rajin Beribadah, tapi Terima Siksa Pedih

Manusia mengakui adanya balasan untuk segala hal yang dilakukannya.

MGROL100
Kisah istri rajin beribadah, tapi terima siksa pedih.
Rep: Muhyiddin Red: Ani Nursalikah

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Para ulama telah banyak mengungkapkan adanya nikmat kubur. Dalam kitab-kitab klasik, ulama juga menceritakan banyak kisah tentang siksa kubur, termasuk siksa kubur bagi seorang istri yang tidak patuh terhadap suaminya. Dari kisah ini umat Islam bisa mengambil hikmahnya.

Baca Juga


Dalam kitab an-Nawadir dikisahkan, ada seorang pemuda Bani Israil menderita sakit keras berkepanjangan. Kemudian, ibunya bernazar akan berada di alam kubur selama tujuh hari jika anak kesayangannya diberi kesembuhan.

Ternyata, Allah mengabulkan permohonannya. Karena itu, sang anak mengingatkan kepada ibunya segera melaksanakan nazarnya tersebut.

Setelah berada di dalam kubur, si ibu melihat di atas kepalanya terdapat sinar yang terbuat dari kaca di tengah kebun yang indah. Kebun itu dijaga oleh dua wanita yang cantik jelita.

“Wahai ibu kemarilah,” kata wanita cantik yang pertama, dan ibu itu langsung menghampirinya.

Suami-istri (ilustrasi) - (republika)

 

“Assalamu’alaikum…,” sapanya pada dua wanita itu. Namun, salam tersebut tidak dijawab.

Setelah melihat dari dekat, ternyata kondisi wanita itu sangatlah berbeda. Wanita yang satu dikipasi seekor burung dengan sayapnya, sedangkan yang satunya lagi kepalanya dipatuk oleh seekor burung hingga darahnya bercucuran. Melihat keadaan ini si ibu heran dan bertanya,

“Wahai wanita, amal apakah yang engkau lakukan, sehingga engkau memperoleh kemuliaan yang sangat besar ini?” Ibu tersebut bertanya kepada wanita yang pertama.

“Di dunia aku selalu taat pada suamiku, dan ia meridhai ketaatanku padanya,” jawab wanita cantik pertama.

Kemudian, ibu tersebut juga bertanya kepada wanita yang kedua,”Wahai wanita, mengapa engkau mendapat siksaan yang amat pedih ini?”

 

Wanita tersebut menjawab, “Di dunia aku seorang wanita yang salehah dan rajin beribadah. Namun, pada suatu hari aku tidak patuh pada suamiku dan sampai kematianku ia tidak meridhai perbuatanku itu. Maka, di sini aku mendapatkan kemuliaan berupa kamar dan taman yang indah karena ibadahku. Namun, aku juga mendapat siksaan yang pedih karena tidak taat kepada suamiku,” kata wanita itu.

“Wahai ibu, ketika engkau nanti kembali ke dunia, aku minta tolong agar engkau mau memintakan permohonan maafku pada suamiku,” lanjutnya.

Dalam bukunya berjudul Wirid Penangkal Setan: Pembangkit Jiwa Warisan Ulama, Samsul Munir Amin menjelaskan, kisah ini menunjukkan kepada kita bahwa sesungguhnya nikmat dan siksa kubur benar adanya. Terlepas dari validitas kebenaran kisah di atas, disadari atau tidak, sebetulnya manusia mengakui adanya balasan untuk segala hal yang dilakukannya.

Menurut dia, hikmah lain yang bisa dipetik dari cerita itu terkait hubungan manusia dengan sesama agar hendaknya senantiasa berbuat baik dan saling meminta maaf dari perbuatan kesalahan. “Mudah-mudahan kita bisa mengambil hikmah dari kisah di atas, dan kita memperoleh maghfirah dari Allah,” katanya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
Berita Terpopuler