AS dan Eropa Berlomba Hindari Sengketa Tarif Ekspor Logam

Perusahaan-perusahaan Eropa telah menderita akibat tarif perdagangan AS.

sustainabilityninja.com
Kapal Kargo pengangkut kontainer komiditi ekspor (ilustrasi)
Rep: Dedy Darmawan Nasution Red: Nidia Zuraya

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Pemerintahan Presiden AS Joe Biden sedang dalam pembicaraan dengan Uni Eropa untuk menghindari eskalasi dalam perselisihan mengenai tarif ekspor logam Eropa. Sebab, seperti dilansir Bloomberg, Kamis (29/4) aliansi transatlantik itu mencoba untuk memperbaiki penyeimbang ekonomi mereka terhadap China, demikian diungkapkan sejumlah pihak yang mengetahui masalah tersebut.

Baca Juga


Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo, dalam pembicaraan dengan Kepala Perdagangan UE Valdis Dombrovskis pekan lalu, menanyakan tentang apa yang dapat dilakukan untuk menghindari kenaikan tarif Eropa yang membayangi, menurut orang-orang, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya membahas pembicaraan pribadi.

Yang menjadi masalah adalah perselisihan profil tinggi yang dimulai pada 2018 di bawah mantan presiden Donald Trump yang membuat AS memberlakukan bea atas baja dan aluminium dari Eropa, Asia, dan tempat lain atas risiko terhadap keamanan nasional Amerika. UE telah membalas dan pada 1 Juni diatur untuk menaikkan tarif pada daftar produk Amerika menjadi 50 persen.

Sementara, Raimondo menjelaskan kepada Dombrovskis bahwa AS belum dalam posisi untuk menaikkan tarifnya pada logam UE. Dia mengisyaratkan bahwa pemerintahan Biden ingin menemukan cara untuk mencegah eskalasi lebih lanjut dan akhirnya menghilangkan gangguan bilateral, kata para pejabat.

Menurut orang-orang yang mengetahui panggilan Raimondo dengan Dombrovskis, dia menekankan bahwa perusahaan-perusahaan Eropa telah menderita akibat tarif perdagangan AS dan tidak mungkin untuk memanggil mereka kembali secara sepihak atau menghentikan kenaikan UE pada bulan Juni tanpa konsesi AS.

Seorang juru bicara Departemen Perdagangan tidak menanggapi permintaan komentar.

Pejabat UE mengatakan blok itu hanya akan dapat menahan kenaikan tarif yang akan datang jika kedua belah pihak mencapai kesepakatan untuk mengambil tindakan bersama. Seperti misalnya dengan menangguhkan sementara bea sampai kesepakatan akhir ditemukan, seperti gencatan senjata yang ada dalam perselisihan transatlantik yang terpisah.

Sementara UE sangat ingin mengakhiri perselisihan ini dan menghindari eskalasi lebih lanjut, para pejabat di Brussel mengatakan mereka menunggu tawaran AS dan apakah itu akan cukup untuk mencegah kenaikan pungutan.

Pejabat AS, bagaimanapun, melihatnya sangat tidak mungkin bahwa tim Biden dapat membuat konsesi sebelum 1 Juni dan bahwa menemukan solusi untuk menghapus tugas sama sekali akan memakan waktu lebih lama.

Pemerintahan Biden, dalam percakapannya dengan rekan-rekan Eropa, telah menekankan bahwa masalahnya adalah masalah bersama dan mereka perlu bekerja sama untuk menemukan akar penyebab kelebihan kapasitas global, yang sebagian besar disebabkan oleh China.

"China kelebihan pasokan dan membanjiri pasar mereka dan pasar kami dengan baja murah yang merupakan ancaman nasional dan kami perlu bekerja sama dengan Eropa untuk mencegah China melakukan itu," kata Raimondo dalam wawancara.

Jika UE memilih untuk melanjutkan kenaikan tarif pada bulan Juni bahkan ketika AS terlibat dalam solusi jangka panjang, beberapa pejabat percaya hal itu dapat mengirimkan sinyal yang mengganggu ke dunia menjelang rencana UE-AS yang direncanakan. KTT di Brussel yang akan dihadiri oleh Presiden Joe Biden juga akan terganggu.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
Berita Terpopuler