Pemakaman Pangeran Philip Penuh dengan Sentuhan Pribadi

Di atas peti mati terdapat karangan bunga pilihan ratu.

REUTERS POOL
Prosesi pemakaman Pangeran Philip.
Rep: Dwina Agustin Red: Gilang Akbar Prambadi

REPUBLIKA.CO.ID, WINDSOR -- Duduk sendirian di pemakaman Pangeran Philip pada Sabtu (17/4), Ratu Elizabeth II tampil sebagai sosok yang besar. Dia memilih untuk menyendiri dan melihat prosesi pemakaman yang penuh sentuhan pribadi antara dia dan kekasihnya. 


Ratu duduk terpisah dari anggota keluarga pada upacara sederhana namun suram di Kastil Windsor, sesuai dengan aturan jarak sosial yang ketat selama pandemi virus korona. Namun, jika upacara itu untuk orang lain, di sisinya akan ada suaminya selama 73 tahun, yang memberikan pengabdian seumur hidup kepada kerajaan.

Mengenakan masker wajah, Ratu berpakaian serba hitam, kecuali bros berlian yang berada di bahu kirinya. Benda yang sering dia pakai ini adalah buah dari pertunangan dengan suaminya.

Empat anak raja, Pangeran Charles, Putri Anne, Pangeran Andrew, dan Pangeran Edward  duduk di dekatnya, dalam kelompok-kelompok kecil dengan delapan anak mereka. Hanya 30 pelayat diizinkan menghadiri kebaktian untuk pangeran yang meninggal 9 April pada usia 99 tahun. 

Seluruh prosesi kerajaan dan pemakaman berlangsung di luar pandangan publik di dalam halaman  kediaman kerajaan berusia 950 tahun. Namun, acara yang berlangsung 30 kilometer barat London ini ditayangkan langsung di televisi. 

Ratusan orang berbaris di jalan-jalan di luar kastil untuk memberi penghormatan kepada pangeran. Beberapa memegang bendera Union dan bunga di tangan, sementara yang lain mengenakan masker wajah khusus yang menampilkan foto anggota kerajaan yang pergi itu.

"Kami telah terinspirasi oleh kesetiaannya yang tak tergoyahkan kepada ratu kami, oleh pengabdiannya kepada bangsa dan Persemakmuran, oleh keberanian, ketabahan dan keyakinannya," kata pejabat tinggi Windsor, David Conner, dalam pidatonya.

Warga Inggris pun menghormati Pangeran Philip dengan mengheningkan cipta selama satu menit pada pukul 15.00 waktu setempat.  Pada awal dan akhir ditandai dengan senjata yang ditembakkan oleh //Troop Royal Horse Artillery//.

Bidikan terakhir menandai dimulainya layanan pemakaman yang kental dengan tradisi militer dan kerajaan. Jenazah Pangeran Philip dibawa ke Kapel St. George dengan Land Rover yang dirancang khusus. 

Mobil tersebut kemudian diikuti oleh anggota Keluarga Kerajaan, termasuk Pangeran William dan Harry, yang membuat penampilan publik pertama mereka bersama sejak Harry dan istrinya, Meghan, memberikan wawancara kepada pembawa acara televisi Oprah Winfrey. Harry sempat menyinggung kondisi kedua bersaudara kerjaan itu tumbuh terpisah.

Prosesi tersebut melintasi lapangan Kastil Windsor, melewati detasemen militer yang tersusun di bawah langit biru cerah. Kapel Gotik abad pertengahan yang menjadi tempat pernikahan dan pemakaman kerajaan selama berabad-abad menjadi saksi kebaktian dengan tenang dan tanpa arak-arakan yang berlebihan. 

Pangeran Philip sangat terlibat dalam perencanaan upacara tersebut. Atas permintaannya, tidak ada khotbah. Juga tidak ada eulogi atau bacaan, sesuai dengan tradisi kerajaan.

Mantan Uskup London, Richard Chartres, yang mengenal Philip dengan baik, mengatakan kebaktian 50 menit itu mencerminkan preferensi pangeran. Dia adalah pria yang beriman tetapi menyukai hal-hal yang ringkas.

“Dia berada di rumah dengan gereja yang luas, gereja tinggi dan gereja rendah, tetapi yang dia benar-benar suka adalah gereja yang pendek,” kata Chartres kepada //BBC//.

Peti mati Philip dilapisi dengan standar pribadinya, diatapi dengan Admiral of the Fleet Naval Cap dan pedang. Pedang itu diberikan kepadanya oleh ayah mertuanya, Raja George VI, pada kesempatan pernikahannya dengan ratu pada 1947.

Di atas peti mati terdapat karangan bunga pilihan ratu, termasuk lili putih, mawar putih kecil, freesia putih, bunga lilin putih, kacang manis putih, dan melati. Sebuah catatan dari raja dilampirkan, tetapi isinya tidak diungkapkan.

Selain itu, Ratu menawarkan sentuhannya sendiri untuk hari itu. Menjelang pemakaman, Istana Buckingham merilis foto Ratu dan Pangeran Philip, tersenyum dan bersantai di atas selimut di rerumputan di Dataran Tinggi Skotlandia pada 2003. Pihak istana mengatakan bahwa foto kasual tanpa busana adalah favorit Ratu. 

Saat peti mati Philip diturunkan ke Royal Vault, Royal Marine buglers membunyikan "Action Stations," alarm yang memperingatkan pelaut untuk bersiap untuk pertempuran. Sentuhan itu termasuk dari permintaan Philip.

Pangeran Philip akan beristirahat di sana, setidaknya sampai kematian Ratu, bersama sisa-sisa 24 bangsawan lainnya, termasuk Raja George III. Sepasang kekasih ini diharapkan dimakamkan bersama di Burial Ground di Frogmore Estate dekat Kastil Windsor. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
Berita Terpopuler