Uang Baru 75 Ribu Dijual Jutaan Rupiah, Bagaimana Hukumnya?

Islam membolehkan tukar menukar uang dengan syarat tunai dan bernilai sama

ANTARA/Jessica Helena Wuysang
Model desain uang peringatan kemerdekaan 75 Tahun Republik Indonesia, Kalila Aylakiva memperlihatkan selembar uang Rp75 ribu saat jumpa pers di Bank Indonesia Kantor Perwakilan Kalbar di Pontianak, Kalimantan Barat, Selasa (25/8/2020). Kalila Aylakiva (10 tahun) yang merupakan siswa SD asal Pontianak tersebut terpilih untuk menjadi salah satu model dengan mengenakan baju adat Dayak Kantu asal Kalbar yang masuk dalam desain uang pecahan kemerdekaan Rp75 ribu yang diterbitkan Bank Indonesia.
Rep: Andrian Saputra Red: A.Syalaby Ichsan

REPUBLIKA.CO.ID, Beberapa waktu lalu, Bank Indonesia (BI) mengeluarkan uang baru pecahan Rp 75 ribu. Uang baru itu merupakan uang edisi khusus HUT ke-75 RI. BI menegaskan, uang tersebut dapat digunakan sebagai alat transaksi yang sah. 


Selain itu, uang dimanfaatkan untuk koleksi karena uang baru yang diluncurkan pada 17 Agustus itu mempunyai desain uang unik dan dikeluarkan terbatas. BI hanya mengeluarkan uang sebanyak 75 juta bilyet/lembar. Alhasil, banyak orang termasuk para kolektor memburu uang baru tersebut. 

Beberapa hari setelah masyarakat bisa memperoleh uang baru itu, sejumlah orang justru menjual uang baru pecahan Rp 75 ribu itu di sejumlah toko daring. Tak tanggung-tanggung, uang baru itu dibanderol dengan harga jutaan rupiah. Sebenarnya, bagaimana hukumnya di dalam Islam?

Pakar fikih muamalah yang juga Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama Indonesia (DSN MUI) Ustaz Oni Sahroni menjelasakan, dalam Islam pada dasarnya dibolehkan tukar-menukar uang dengan syarat dilakukan secara tunai dan dengan nominal uang yang sama. Sebab itu, Ustaz Oni menjelaskan, bila uang baru Rp 75 ribu tersebut masih berlaku sebagai alat pembayaran yang sah, bisa dipertukarkan secara tunai dengan nominal yang sama. 

“Seperti menukarkan uang baru Rp 75 ribu, maka ditukarkan juga dengan Rp 75 ribu. Memberikan 75 ribu dan mendapatkan 75 ribu. Ini merujuk pada ketentuan fikih terkait dengan tukar-menukar atau jual beli alat pembayaran yang sama seperti rupiah dengan rupiah di mana harus dilakukan secara tunai atau //cash// dan sama nominalnya,” kata ustaz Oni.

Ustaz Oni menjelaskan, hal ini merujuk pada hadis dari Ubadah bin Shamit yang berbunyi: “(Juallah) emas dengan emas, perak dengan perak, gandum dengan gandum, syair dengan syair, kurma dengan kurma, dan garam dengan garam (dengan syarat harus) sama dan sejenis serta secara tunai. Jika jenisnya berbeda, juallah sekehendakmu jika dilakukan secara tunai.” (HR Muslim, Abu Daud, Tirmizi, Nasa’i, dan Ibn Majah). Dan juga hadis dari Umar al-Faruq, yang berbunyi: “(Jual beli) emas dengan perak adalah riba kecuali (dilakukan) secara tunai.” (HR Muslim, Tirmidzi, Nasa’i, Abu Daud, Ibnu Majah, dan Ahmad).

Ustaz Oni menjelaskan, para ahli fikih berpendapat kata emas dalam hadis tersebut dimaksudkan sebagai alat tukar. Oleh karena itu, kata dia, setiap alat tukar yang diterbitkan oleh otoritas suatu negara menjadi alat pembayaran yang sah. Maka, masuk dalam kategori tersebut sehingga harus sama nominalnya dan dilakukan secara tunai apabila hendak melakukan tukar menukar. 

“Yang menjadi referensi juga adalah maqashid atau target dibolehkannya alat pembayaran seperti rupiah. Di mana menurut Islam alat tukar mata uang itu tetap harus difungsikan sebagai alat pembayaran yang seharusnya menghasilkan barang dan jasa dan tidak boleh dijadikan sebagai komoditas selama mata uang tersebut tetap berlaku sebagai alat pembayaran menurut otoritas,” kata Ustaz Oni.

Karena itu, jual beli uang baru pecahan Rp 75 ribu seharga jutaan rupiah lewat daring seperti yang ramai dilakukannya belakangan ini tidak sesuai dengan tuntunan hadis dan maqashid di atas. Wallahu a’lam.

 

sumber : Dialog Jumat
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
Berita Terpopuler