Lima Pemain MU Ini Siap Unjuk Gigi

Lima pemain MU ini punya kesempatan untuk unjuk gigi pada laga lawan LASK.

EPA-EFE/Oli Scarff/NMC/Pool
Jesse Lingard
Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi Red: Didi Purwadi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Manchester United akan menjamu LASK Linz pada leg kedua babak 16 besar Liga Europa di Old Trafford, Manchester, Kamis (6/8) dini hari WIB. Setan Merah yang unggul agregat 5-0 atas LASK, disebut akan menurunkan pemain lapis kedua mereka.

Berikut adalah lima pemain yang punya kesempatan untuk unjuk gigi pada laga tersebut, dikutip dari Red Rants.

- Daniel James


Seorang pemain yang dianggap "swoop" oleh banyak orang, tidak lagi dianggap seperti itu. Dengan munculnya Mason Greenwood yang menonjol dan chemistry-nya yang halus dengan Marcus Rashford dan Anthony Martial, telah mendapati James ditinggalkan di bangku cadangan.

Tapi kontribusinya untuk klub tidak boleh luput dari perhatian. Penampilan Dan James di atas kertas tidak begitu buruk dengan empat gol dan tujuh assist dari 44 penampilan di semua kompetisi musim ini. Tetapi jika ia ingin memperkuat posisinya di starting eleven seperti yang telah ia lakukan di awal musim, kampanye Liga Europa ini menjadi kesempatan emas baginya.

- Andreas Pereira
Performa Andreas Pereira sepanjang musim ini adalah salah satu yang dipuji. Cederanya Paul Pogba dan Marcus Rashford memberi dia kesempatan untuk membuktikan kemampuannya sebagai pemain Manchester United. Namun, Pereira, tidak cukup baik untuk menunjukkan kualitasnya.

Dengan Ole Gunnar Solskjaer sudah mencari playmaker berkualitas tinggi lainnya sebagai cadangan untuk pasangan Bruno Fernandes-Pogba, empat pertandingan terakhir kampanye Eropa ini mungkin akan menjadi pertandingan terakhirnya jika dia tidak muncul sebagai ''jimat'' seperti saat di Valencia.

- Jesse Lingard
Tidak ada keraguan dalam pikiran siapa pun di Carrington, bahwa Jesse Lingard akan diberi kesempatan untuk penebusan kesalahannya. Dan, yang paling penting untuk menyelamatkan kariernya di Manchester United.

Ini akan memalukan bagi United sebagai klub yang tidak mendukung Jesse melalui masa sulit ini. Tapi sekarang tugas Jesse Lingard juga. Sekuat apapun United dan Solskjaer ingin membantunya, ini adalah bisnis sepak bola. Jika Jesse serius tentang ini, ia harus mengeluarkan seluruh kemampuannya di sisa kampanye.

- Scott McTominay
Pemain internasional Skotlandia adalah tulang punggung tim Manchester United. Mctominay benar-benar menjalankan lini tengah ketika tidak ada orang lain yang tampil di tengah-tengah lapangan kecuali dia dan Fred dengan Pogba yang cedera dan Matic yang tumpul.

Mctominay telah membuktikan nilainya bagi Solskjaer musim ini dengan sifatnya yang mendominasi pertandingan. Dia bukan orang yang menghindar dari tekel dan mampu mengantisipasi serangan balik dan menghentikan mereka sebelum tim lawan bisa membuat sesuatu dari itu.

Mctominay telah memiliki musim semi yang berbeda dan lebih baik dalam langkahnya musim ini, sesuatu yang belum pernah kita lihat sebelumnya. Sayangnya, cederanya menjadi titik balik di musim pertamanya yang tepat untuk merah. 

McTominay menderita cedera ligamen lutut pada 26 Desember, yang membuatnya tidak bisa bermain selama dua bulan. Setelah kembali, ia kehilangan posisinya di starting eleven meskipun telah menunjukkan performa terbaiknya sebelum cedera.

- Fred
Fred selalu dilabeli sebagai kegagalan belanja United. Tapi jumlah angka penyelesaian operan, blok, jarak bebas, intersepsi, dan peluang yang diciptakannya membuatnya berada di empat gelandang bertahan teratas di liga, sementara berada di depan Fabinho dari Liverpool dan Rodri dari Manchester City meskipun hanya bermain 28 pertandingan dari 38 pertandingan.

Solskjaer telah berulang kali menyatakan bahwa Fred akan menjadi bagian yang kompetitif dan inti dari tim Manchester United ini, tetapi ia menghadapi situasi yang sama dengan mantan rekan lini tengahnya di awal musim, Scott Mctominay dalam hal membobol gawang tim pertama.

Salah satu alasan utama kebangkitan Fred adalah karena ia terus-menerus diberi permainan. Dia bisa mengatur bola bergulir yang membantunya mendapatkan butirann kepercayaan dan membuat lini tengah Solskjaer relevan sampai kemitraan Fernandes-Pogba lahir.

Fred perlu mempertahankan permainan itu agar tidak mengambil risiko kehilangan momentumnya yang berharga dan masuk ke starting eleven lini tengah. Sisa dari kampanye Eropa ini akan terbukti sebagai hal yang krusial untuknya seperti yang lainnya yang mencoba membuktikan satu poin kepada Ole Gunnar Solskjaer dan Manchester United.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
Berita Terpopuler