Petualangan Maradona di Barcelona

Hanya dua musim Maradona di Barcelona.

EPA/Walter Bieri
Legenda sepak bola, Diego Maradona.
Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi Red: Agung Sasongko

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemain bintang Argentina, Diego Maradona pindah ke Barcelona dengan biaya 5 juta poundsterling tepat hari ini di tahun 1982. Meski hanya bertahan dua musim di Camp Nou, Maradona berhasil meninggalkan kesan yang baik dan masih dihormati. Mengutip dari Sportsmole, Kamis (28/5), berikut adalah rangkuman perjalanan Maradona.


- Datang ke Eropa

Piala Dunia 1982 di Spanyol membuat penggemar Barcelona melirik Maradona, meskipun penyerang mungil itu tidak mampu membuat kehadirannya terasa, terbelenggu dan berulang kali dilanggar oleh para penjaga yang ingin menahannya.

Dia mencetak dua gol dalam lima pertandingan tetapi volatilitasnya juga mengemuka setelah dia dikeluarkan dari lapangan karena menyerang Joao Batista saat Argentina tersingkir di babak penyisihan grup kedua.

- Membuat Kesan

Sementara ia gagal membuat kesan pertama yang positif, namun Maradona tampaknya puas di Barcelona. Dia membantu mereka untuk treble di kompetisi piala domestik setahun setelah ia tiba.

Rekan satu timnya, Lobo Carrasco, pernah mengamati: "Saya ingat sesi latihan awal kami dengannya, anggota tim yang lain begitu kagum sehingga mereka hanya berdiri dan mengawasinya. Kami semua mengira diri kami istimewa untuk menjadi saksi kejeniusannya," kata Carrasco saat itu.

Seni bermain Maradona juga membuatnya disambut oleh penggemar Real Madrid di Bernabeu setelah gol solo yang luar biasa pada Juni 1983, pemandangan yang sangat langka.

- Maradona Mercurial

Serangan hepatitis diikuti oleh pergelangan kaki yang patah setelah tekel yang tidak tepat waktu dari pemain Atletic Bilbao Andoni Goikoetxea pada September 1983 merupakan konspirasi untuk menyingkirkan Maradona.

Namun dia pulih dan kembali beraksi setelah tiga bulan meskipun dendam kepada Bilbao tetap bertahan. Pada final Copa del Rey 1984, Maradona - mungkin marah karena tekel kasar Goikoetxea dan ejekan dari kerumunan - memicu pertengkaran di lapangan antara para pemain Barca dan Bilbao.

- Meninggalkan Spanyol dan Makmur di Italia

Kebiasaan buruk Maradona membuat manajemen Barcelona enggan mempertahankannya. Dia kemudian dipindahkan ke Napoli dengan harga 6,9 juta poundsterling -biaya rekor dunia saat itu- setelah mencetak 38 gol dalam 58 penampilan selama waktunya di Spanyol.

Dia benar-benar berkembang di Serie A, membantu Napoli untuk dua gelar teratas mereka dalam sejarah di 1986/87 dan 1989/90, serta Piala UEFA pada 1988/89.


 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
Berita Terpopuler