Wednesday, 5 Jumadil Akhir 1439 / 21 February 2018

Wednesday, 5 Jumadil Akhir 1439 / 21 February 2018

Zakat ASN yang Jadi Polemik Banget...

Ahad 11 February 2018 17:58 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Agung Sasongko

Agung Sasongko

Foto: Dok. Pribadi

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Agung Sasongko, S.sos, wartawan Republika.co.id

Jangan ragukan semangat kebersamaan masyarakat Indonesia. Jangan ragukan pula semangat umat Islam dalam berbagi. Inilah catatan yang perlu diperhatikan sebelum kita berpolemik. Begitulah gaya bertutur penguasa mengomentari persoalan zakat Aparatur Sipil Negara (ASN).

Sejak era sosial media tampil sebagai whitsle blower kelas wahid, semakin terasa kebersamaan yang dibangun. Pinggirkan sejenak, buzzer-buzzer yang bikin geger. Mari kita tengok, fenomena betapa luar biasanya perkembangan semangat berbagi di sosial media. Berbagai macam polah, berbagai macam bentuknya. Namun intinya satu, membantu sesama.

Ada yang mengumpulkan donasi air susu ibu (ASI). Yang membantu mereka tak mampu, juga ada. Tak sedikit juga yang mau membantu saudara-saudara kita di negeri nan jauh di sana. Hal ini menarik. Sebab, tanpa kita sadari, secara alamiah kita sudah menjadi negara berperadaban (mutamadin). Artinya, ada dasar rasa berbagi ini memicu niatan baik untuk sesama.

Banyak yang kagum dengan perkembangan itu. Tanpa melihat siapa, terkumpul satu mekanisme berbagi yang indah. Transparan dan amanah, sudah menjadi modal penting dalam pelaksanaannya. Pada akhirnya, makin masif gerakan ini di dunia maya. Bayangkan, banyak kalangan mendapat sentuhan mereka. Sentuhan perhatian dan dana tentunya.

Itu dunia maya, lantas bagaimana dunia nyata.

Potensi zakat Indonesia sangat besar. Potensi ini semakin besar ketika melihat demografi kita yang memiliki usia muda yang cukup melimpah. Kasarnya, generasi penerus ini jauh lebih banyak ketimbang ASN. Nah, kalau polemik ini justru menghambat potensi yang ada, ini yang bahaya.

Yang mencemaskan, perbedaan melihat persoalan atau kepentingan dalam tanda kutip ini akan mengaburkan semangat tersebut. Pada akhirnya, potensi yang harusnya menjulang tinggi justru menukik tak berujung. Akhirnya terjun bebas.

Handoko Hendroyono dalam bukunya Brand Gardener menyebut, starategi community engagement menjadi krusial. Engagament terhadap komunitas perlu digarap serius dan biasanya melibatkan aspek digital. Apa hubungannya?

Secara konteks, positioning zakat dalam masyarakat Indonesia perlu diperkuat. Mengutip taipan media, Rupert Murdoch, dunia ini berjalan cepat. Besar tidak akan mengalahkan yang kecil. Tapi yang cepat akan mengalahkan yang lambat. Sederhananya, ketimbang cuap-cuap mending langkah konkret. Prit jalan.

Seperti diutarakan tadi, gerak cepat sosial media telah dimanfaatkan perusahaan teknologi macam Apple untuk “pamer kekuatan” di Instagram. Hasilnya, ribuan foto menarik hadir dengan beragam macam sudut dan teknik.  Kesimpulannya apa, hanya dengan kamera ponsel dengan kemampuan sekian piksel sudah membuat seseorang menjadi fotografer handal. Hebat.

Strategi ini kemudian dioptimalkan saudara kita yang ingin membantu sesama. Pergerakannya luar biasa. Inilah yang dibutuhkan, gerak cepat. Inilah pentingnya pemahaman yang kokoh. Pentingnya membaca apa yang dibutuhkan muzaki dan mustahik. Apresiasi tinggi bisa disampaikan kepada mereka yang sukses mencari kunci pemahaman tentang zakat.

Harus diakui pula, kata Handoko dalam bukunya, membangun kekuatan komunitas perlu dilakukan dengan cara yang baik dan transparan. Katanya, lebih baik mengeluarkan energi positif untuk mendapatkan feedback kembali energi positif. Ketimbang "ngeluh dan penuh makian".

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Pemprov DKI Jakarta akan Tambah Jalur Sepeda

Selasa , 20 February 2018, 20:09 WIB