Wednesday, 9 Sya'ban 1439 / 25 April 2018

Wednesday, 9 Sya'ban 1439 / 25 April 2018

In Picture: Obituari: Sosok Stephen Hawking

Rabu 14 March 2018 21:31 WIB

Rep: Antara, AP, EPA, Reuters/ Red: Yogi Ardhi Cahyadi

Foto: Stefan Zaklin/ EFE EPA
Stephen Hawking dikenal atas usahanya menjelaskan beberapa pertanyaan paling rumit.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Fisikawan Stephen Hawking meninggal dunia pada usia 76 tahun karena menyakit motor neuron. Stephen William Hawking lahir di Oxford pada 8 Januari 1942. Ayahnya merupakan seorang ahli biologi.

Dilansir dari BBC, Hawking tumbuh besar di London dan Saint Alban. Hawking mendapatkan gelar pertamanya di Oxford. Dia lalu melanjutkan studi ke Cambridge untuk penelitian pascasarjana dalam bidang kosmologi.

Saat studi di Cambridge ia didiagnosis dengan penyakit motor neuron yang membuatnya hampir lumpuh total. Saat dia bersiap untuk menikahi istri pertamanya, Jane, pada 1964, para dokter memperkirakan usianya tidak lebih dari dua atau tiga tahun lagi.

Namun, rupanya penyakitnya berkembang lebih lambat dari yang diperkirakan. Pasangan itu memiliki tiga anak. Pada 1988, meskipun Hawking hanya bisa berbicara dengan synthesizer suara setelah menjalani oeprasi trakeostomi, dia telah menyelesaikan karyanya, A Brief Histoty of Time, yang merupakan sebuah panduan awam untuk kosmologi.

Buku ini terjual lebih dari 10 juta eksemplar. Buku ini awalnya tak diyakini akan laku di pasaran, bahkan sempat disebut-sebut sebagai buku yang tidak akan pernah dibaca. Pada tahun 2001, buku kedua Hawking berjudul Universe in a Nutshell diterbitkan.

Fisikawan kondang Stephen Hawking dikenal atas usahanya menjelaskan beberapa pertanyaan paling rumit tentang kehidupan. Melalui pemikiran tangguhnya, Hawking meneliti batas pemahaman manusia, baik dalam ruang luas maupun teori kuantum sub-molekul, yang aneh di dunia.

 

Hawking berhasil meraih ketenaran internasional setelah menerbitkan Sejarah Singkat Waktu pada 1988, salah satu buku paling rumit yang pernah ada untuk mendapatkan daya tarik massa. Buku tersebut bertahan dalam daftar terlaris Sunday Times tidak kurang dari 237 minggu.

 

Namun, kekuatan kecerdasannya sangat kontras dengan kelemahan tubuhnya yang dijangkiti penyakit motorik syaraf pada usia 21 tahun.

Sebagian besar kehidupan Hawking dibatasi oleh penyakit tersebut dan menggantungkan hidupnya di kursi roda. Seiring dengan kondisinya yang memburuk, ia terpaksa menggunakan perangkat penyalur suara yang disambungkan ke leher dan berkomunikasi dengan menggerakkan alisnya.

Penyakit ini mendorongnya bekerja lebih keras namun juga berkontribusi pada kegagalan dua pernikahannya. Peristiwa tersebut ia tuangkan melalui tulisan sebuah memoar 2013 berjudul My Brief History.


Pada 2014, film The Theory of Everything dirilis berdasarkan kisah Stephen dan Jane. Film bercerita tentang kisah asmara dan pernikahan mereka.

Sumber : Antara, AP, EPA, Reuters

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA