Rabu, 9 Sya'ban 1439 / 25 April 2018

Rabu, 9 Sya'ban 1439 / 25 April 2018

IMF Ingatkan Indonesia Soal Revolusi Digital

Selasa 27 Februari 2018 11:57 WIB

Red: Nidia Zuraya

Bahas Rencana Pertemuan IMF.  Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Christine Lagarde (kiri) bersama Presiden Joko Widodo mengunjungi Pasar Tanah Abang, Jakarta, Senin (26/2).

Bahas Rencana Pertemuan IMF. Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Christine Lagarde (kiri) bersama Presiden Joko Widodo mengunjungi Pasar Tanah Abang, Jakarta, Senin (26/2).

Foto: Republika/ Wihdan
Model pertumbuhan ekonomi ke depan akan bergantung pada berbagai inovasi teknologi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Christine Lagarde mengingatkan pentingnya persiapan dalam menghadapi revolusi digital. Menurut Lagarde, revolusi digital secara pelan-pelan mulai mengubah struktur ekonomi kawasan dan global.

"Kita harus mulai mengendalikan revolusi digital dalam cara yang terbaik dengan meningkatkan kualitas infrastruktur digital dan membuat sistem pendidikan yang sesuai untuk masa depan," kata Lagarde saat menyampaikan sambutan dalam acara High Level International Conference di Jakarta, Selasa (27/2).

Dalam konferensi bertema "New Growth Models in a Changing Global Landscape", Lagarde menambahkan mengelola transisi dalam kondisi perubahan saat ini sangat penting karena terkait dengan penciptaan kesempatan kerja. Padahal model pertumbuhan ekonomi di masa mendatang akan bergantung pada berbagai inovasi dalam sektor teknologi seperti kecerdasan buatan, pemanfaatan tenaga robot, penggunaan bioteknologi maupun teknologi finansial.

"Kita harus menjamin bahwa ekonomi baru ini tidak hanya mendorong produktivitas dan pertumbuhan, namun juga menjadi fondasi yang bermanfaat bagi generasi muda dan tua, kaya dan miskin, penduduk kota maupun desa," ujarnya.

Ia menambahkan contoh baik dalam pemanfaatan teknologi informasi untuk penciptaan tenaga kerja adalah perusahaan startup GoJek yang tidak hanya menyediakan layanan transportasi namun juga jasa pembayaran dan layanan lainnya. Dalam kesempatan itu, Lagarde juga menekankan pentingnya untuk mengelola ketidakpastian dengan meningkatkan kualitas kerangka kebijakan fiskal maupun moneter sebagai antisipasi ketika guncangan sewaktu-waktu terjadi.

Selain itu, Indonesia maupun negara-negara di kawasan ASEAN juga penting untuk membuat ekonomi lebih inklusif untuk mengatasi kesenjangan dengan membuat model pertumbuhan ekonomi baru. Model pertumbuhan ekonomi baru ini harus bertujuan untuk mendorong permintaan domestik, meningkatkan perdagangan antarkawasan dan memberikan peluang terjadinya diversifikasi ekonomi.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES