Kamis, 9 Ramadhan 1439 / 24 Mei 2018

Kamis, 9 Ramadhan 1439 / 24 Mei 2018

Oxfam: Jumlah Orang Kaya Meledak tapi Gagal Atasi Kemiskinan

Selasa 23 Januari 2018 00:18 WIB

Rep: Marniati/ Red: Nur Aini

Orang kaya raya (ilustrasi)

Orang kaya raya (ilustrasi)

Foto: spdi.eu
Sebanyak 82 persen kekayaan dunia hanya dinikmati orang kaya.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Orang-orang terkaya di dunia yang merupakan satu persen dari populasi dunia menikmati 82 persen kekayaan global pada tahun lalu. Laporan yang diterbitkan oleh organisasi nirlaba dari Inggris, Oxfam menyebutkan orang-orang miskin di dunia justru tidak mendapat bagian dari semua kekayaan secara global tahun lalu.

Dilansir Aljazirah, Senin (22/1), pada 2017, para miliarder meningkatkan kekayaan mereka sebesar 762 miliar dolar AS. Angka ini dinilai sangat cukup untuk mengakhiri kemiskinan ekstrem secara global hingga tujuh kali lipat.

Direktur Eksekutif OxfamWinnie Byanyima menyebut ledakan jumlah miliarder ini sebagai gejala sistem ekonomi yang gagal. "Orang-orang yang membuat pakaian kami, merakit telepon kami, dan menyediakan makanan kami dieksploitasi untuk memastikan persediaan barang murah, dan meningkatkan keuntungan perusahaan dan investor miliarder," katanya.

Menurut laporan yang berjudul 'Reward Work, Not Wealth' tersebut, pada tahun lalu terjadi peningkatan terbesar jumlah miliarder di mana setiap dua hari tercipta miliarder baru.

 Berdasarkan data dari Credit Suisse Global Wealth Databook pada 2017 terdapat 2.043 miliarder di seluruh dunia di mana 90 persen di antaranya adalah laki-laki. Menurut Oxfam, penghindaran pajak, erosi hak, dan otomasi pekerja merupakan faktor utama atas ketidaksetaraan ekonomi dunia.

 

Organisasi tersebut telah meminta redistribusi kekayaan yang lebih besar melalui penggunaan program perpajakan dan pengeluaran publik oleh pemerintah di seluruh dunia, penghapusagn kesenjangan gaji berdasarkan gender, dan fokus pada upah kerja yang layak dan bukan upah minimum.

 

Laporan Oxfam diluncurkan untuk menghadapi World Economic Forum (WEF) tahunan, di Davos, Swiss, yang dijadwalkan dimulai pada Selasa. Konferensi tahun ini, yang dihadiri oleh para pemimpin politik dan bisnis dari seluruh dunia, akan fokus bagaimana menciptakan masa depan ekonimi yang baik untuk semua golongan ditengah kesulitan global.

 

Laporan tahun lalu oleh Oxfam mengungkapkan bahwa delapan pria, termasuk Bill Gates dan Michael Bloomberg, memiliki kekayaan sebanyak 3,6 miliar orang.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES